Pengamat Berikan Catatan Merah Terhadap Tim IT Kemenkes

Rabu, 01 September 2021 - 21:13 WIB
loading...
Pengamat Berikan Catatan Merah Terhadap Tim IT Kemenkes
Kebocoran data publik menorehkan catatan merah sekaligus menegaskan bagaimana pemerintah harus lebih fokus pada keamanan data. Foto: ist
JAKARTA - Pengamat keamanan siber Alfons Tanujaya memberikan nilai merah kepada tim IT Kementerian Kesehatan terkait laporan kebocoran data di aplikasi eHAC.

Sebab, mereka mendapat informasi tentang dugaan akses pihak ketiga, tapi tidak langsung memberikan respon selama berminggu-minggu.

BACA JUGA: Fandom Rooms, Tempat Para Fans Berkumpul di JOOX Rooms

"Catatan merah perlu diberikan kepada tim IT Kemenkes yang dikontak tetapi tidak ada tanggapan hingga berminggu-minggu," ujar Alfons saat dihubungi melalui pesan singkat.



Dalam keterangannya, pihak peneliti vpnMentor menyatakan telah menghubungi Kemenkes untuk memberitahukan soal temukan ini.

Namun mereka mengklaim sudah beberapa kali menghubungi, tapi tidak mendapatkan tanggapan mengenai temuan tersebut.

Tak sampai di situ, VpnMentor juga menghubungi pihak lain, dalam hal ini Indonesia's Computer Emergency Response Team (CERT) dan Google sebagai penyedia hosting eHAC. Namun, CERT juga tidak memberikan tanggapan.

"Demikian juga CERT Indonesia yang dikontak dan diinformasikan tetapi tidak memberikan tanggapan sama sekali pada waktunya" kata Alfons.

Menurut catatan vpnMentor di situsnya, mereka pertama kali menemukan adanya kebocoran data pada 15 Juli 2021. Kemudian pada 21 Juli 2021 mereka menghubungi pihak Kemenkes RI. Karena tidak ada respon kemudian mereka mencoba menghubungi CERT pada 22 Juli 2021.
halaman ke-1
Komentar Anda
TEKNO UPDATE