Apakah Instagram Mendukung Israel? Cek Deretan Faktanya

Sabtu, 11 November 2023 - 08:15 WIB
loading...
A A A
Dalam unggahan di X pada 15 Oktober, juru bicara Meta, Andy Stone, menyalahkan penurunan jangkauan kiriman pada bug. "Bug ini mempengaruhi akun secara merata di seluruh dunia dan tidak ada hubungannya dengan materi konten - dan kami memperbaikinya sesegera mungkin," tulis Stone.

Ketika ditanya tentang tuduhan shadowbanning, Stone mengarahkan Al Jazeera ke pos blog yang dipublikasikan oleh Meta yang menyoroti upaya menangani informasi yang salah terkait perang Israel-Hamas. Postingan itu mengatakan pengguna yang tidak setuju dengan keputusan moderasi perusahaan dapat mengajukan banding.


3. Instagram Hapus Unggahan tengang Masjid Al Aqsha


Instagram menghapus unggahan tentang Masjid al-Aqsa, setelah secara keliru menandainya sebagai terkait dengan organisasi teroris, menurut laporan BuzzFeed News. Bahkan beberapa postingan dengan tagar #alAqsa yang merujuk pada masjid di Yerusalem tersebut juga terkena kebijakan perusahaan untuk memoderasi konten berbahaya.

Instagram memberi tahu beberapa pengguna yang postingannya dengan tagar tersebut diblokir karena kontennya terkait dengan kekerasan atau organisasi berbahaya. Salah satu postingan tersebut adalah infografis yang menjelaskan kekerasan yang sedang terjadi di Israel dan wilayah Palestina.

4. Instagram Hapus Unggahan Bella Hadid tentang Palestina


Instagram telah meminta maaf kepada supermodel Bella Hadid, setelah dia mengkritik platform media sosial tersebut karena menghapus postingan yang memperlihatkan foto paspor ayahnya dengan tempat lahirnya tertulis Palestina.

Menurut Page Six, sebuah outlet berita berbasis di Amerika Serikat, juru bicara perusahaan induk Instagram, Facebook, mengatakan foto tersebut seharusnya tidak dihapus. "Untuk melindungi privasi komunitas kami, kami tidak memperbolehkan orang memposting informasi pribadi, seperti nomor paspor, di Instagram. Dalam kasus ini, nomor paspor sudah diberi blur, sehingga konten ini seharusnya tidak dihapus," kata juru bicara tersebut. "Kami telah mengembalikan kontennya dan meminta maaf kepada Bella atas kesalahan tersebut."


5. Instagram Blokir akun pro-Palestina dan hapus ratusan akun Hamas


Akun Eye on Palestine (@eye.on.palestine), yang memiliki lebih dari 6 juta pengikut dan populer di kalangan pendukung Palestina, tidak dapat diakses pada Kamis 26 Oktober 2023. Akun cadangan resmi, @eye.on.palestine2, yang belakangan dibuat untuk menghindari shadowbanning juga menjadi gelap. Kedua akun tersebut juga tidak dapat diakses di Facebook dan Threads.

Awalnya, Meta melalui juru bicaranya, Andy Stone, mengatakan sengaja menonaktifkan akun-akun tersebut karena kekhawatiran keamanan. Kemudian Meta mengaku telah berhasil menghubungi administrator akun dan menyatakan akun-akun tersebut dapat diaktifkan kembali. "Kami tidak menonaktifkan akun-akun ini karena konten apa pun yang mereka bagikan," kilahnya dikutip dari The Guardian.

Dalam kesempatan berbeda, Meta juga menyatakan telah menghapus lebih dari 150 akun Facebook dan Instagram yang diyakini terkait dengan kelompok militan Palestina , Hamas .

"Kami menghapus 141 akun Facebook, 79 Halaman, 13 Grup, dan 21 akun Instagram dari Jalur Gaza di Palestina yang terutama menargetkan orang-orang di Palestina, dan pada tingkat yang jauh lebih rendah di Mesir dan Israel," tulis Meta dalam Adversarial Threat Report bulanannya, dikutip dari i24news.tv, Jumat (3/12/2021).

6. Mark Zuckerberg sebut Hamas penjahat


CEO Meta Mark Zuckerberg mengutuk serangan Badai Al Aqsha oleh Hamas. ''Serangan teroris oleh Hamas adalah kejahatan murni. Tidak pernah ada pembenaran untuk melakukan tindakan terorisme terhadap orang-orang yang tidak bersalah,'' ujarnya dalam Instagram Story, beberapa waktu lalu.

Menanggapi postingannya, akun resmi Israel di X berterima kasih kepadanya sambil membagikan tangkapan layar dari pesannya. ''Terima kasih @Meta.''

7. Foto Anak Palestina Pegang Senjata


The Guardian melaporkan bahwa fungsi WhatsApp, yang menghasilkan gambar berdasarkan permintaan pengguna, menampilkan gambar pistol atau anak laki-laki memegang senjata ketika pencarian menggunakan istilah "Palestina", "Palestina", atau "Anak Muslim Palestina" dimasukkan.

Secara keseluruhan, Koalisi Hak Digital Palestina menyatakan konten Palestina masih “dimoderasi secara berlebihan” di platform Meta.

Mereka pun menyerukan Meta untuk merilis audit komprehensif terhadap semua kumpulan data yang digunakan untuk pelatihan AI dalam moderasi konten. Mereka juga menuntut penyelidikan atas kejadian terkini terkait model AI Meta. “Perusahaan berisiko tidak hanya kehilangan kepercayaan masyarakat Palestina, namun juga merusak kredibilitasnya di dunia Arab.”
Halaman :
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1545 seconds (0.1#10.140)
pixels