3 Alasan Mengapa UMKM Harus Memanfaatkan TikTok Sebagai Media Promosi

Senin, 05 Juli 2021 - 17:41 WIB
loading...
3 Alasan Mengapa UMKM Harus Memanfaatkan TikTok Sebagai Media Promosi
Dengan mendefinisikan pendekatan otentik ke media sosial, UMKM dapat memperkuat legitimasi dan menampilkan suara dan kepribadian unik dari merek masing-masing. Foto: ist
A A A
JAKARTA - Diluncurkan pada 2016 hingga kini, TikTok telah menjadi aplikasi terpopuler dengan jumlah unduhan global mencapai dua miliar. Karena itu, tidak ada alasan mengapa UMKM tidak menggunakan TikTok.


Senior Executive Zilingo Indonesia Melina Marpaung mengatakan, penggunaan media sosial yang efektif dapat mendorong keinginan pelanggan untuk mengetahui lebih banyak tentang penawaran pelaku UMKM.

”Yang diharapkan akan menghasilkan lebih banyak trafik ke bisnis. Apalagi, jumlah pengguna TikTok terus meningkat di Indonesia,” bebernya. Nah, berikut 3 alasan mengapa UMKM harus menggunakan TikTok:

Berbasis Mobile, Mudah di Akses

Faktor yang membuat TikTok sangat menarik adalah penggunaan video mikro yang sangat mudah diakses di telepon seluler.

”Dari segi bisnis, format mobile merupakan hal yang relevan terhadap konsumen. Anda dapat menjalankan bisnis melalui telepon genggam, sehingga berinvestasi pada aplikasi berbasis mobile cocok dijalankan pada kampanye mobile-first Anda,” beber Melina.

Menghasilkan prospek untuk pengembangan bisnis
Dengan audiens TikTok yang sangat besar, pelaku UMKM perlu mempertimbangkan apakah target audiens juga menggunakan platform serupa.

Meski TikTok kini dipenuhi oleh tren generasi Z, namun banyak platform media sosial lain yang juga bermulai dari audiens yang lebih muda.

“Dengan memanfaatkan platform baru lebih awal, Anda dapat mendahului kompetitor Anda. Anda juga dapat membangun basis audiens Anda sebelum platform tersebut bercampur aduk dengan konten promosi bisnis lain,” ujar Melina.

Menurutnya, setiap bisnis sebaiknya dapat mengalokasikan marketing resources-nya di tempat target audiens berada, karena akan berdampak baik pada ROI yang diharapkan.

Tempat Memproduksi konten yang autentik
Berdasarkan Laporan Konten Konsumen Stackla, 30% kaum millennial mengatakan bahwa mereka berhenti mengikuti sebuah merek di media sosial dikarenakan konten mereka yang dirasa palsu dan 57% responden beranggapan kurang dari setengah merek yang ada membuat konten yang autentik.
Halaman :
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.4201 seconds (0.1#10.140)
pixels