Mengapa Pemerintah China Berbalik Arah Melawan Jack Ma?

Senin, 04 Januari 2021 - 22:04 WIB
loading...
Mengapa Pemerintah China Berbalik Arah Melawan Jack Ma?
Presiden China, Xi Jinping, dikabarkan marah besar kepada Jack Ma karena berani mengkritik keras pemerintahannya. Foto Grafis/Masyudhi/SINDOnews
A A A
WASHINGTON - Pendiri Alibaba , Jack Ma , harus membayar mahal untuk tindakannya melawan Beijing. Namun pergeseran sikap dari Pemerintah China juga menunjukkan kesenjangan kekayaan yang semakin besar dan berkurangnya peluang bagi kaum muda di sana. (Baca juga: Jack Ma Terjerat Hukum, Bisakah RI Selidiki Perusahaan Digital seperti China? )

Laman New York Times, melaporkan, di China, Jack Ma identik dengan kesuksesan. Guru bahasa Inggris yang menjadi pengusaha internet adalah orang terkaya di negaranya. Dia mendirikan Alibaba, hal terdekat yang dimiliki Amazon dengan rekan dan saingannya. Bahkan setelah Donald J Trump terpilih sebagai presiden pada 2016, Ma adalah orang China terkenal pertama yang dia temui.

Keberhasilan itu telah diterjemahkan ke dalam kehidupan bintang rock untuk "Daddy Ma", sebagaimana beberapa orang di dunia maya memanggilnya. Dia memainkan master kung fu yang tak terkalahkan dalam film pendek 2017 yang dikemas dengan bintang film top China.
Mengapa Pemerintah China Berbalik Arah Melawan Jack Ma?

Jack Ma telah bernyanyi dengan Faye Wong, diva pop China. Lukisan yang dia buat dengan Zeng Fanzhi, seniman top China, dijual di lelang Sotheby seharga USD5,4 juta. Bagi anak China yang muda dan ambisius, kisah Daddy Ma adalah salah satu yang patut ditiru.

Namun belakangan ini, sentimen publik memburuk dan Daddy Ma telah menjadi pria yang sangat dibenci publik China. Dia disebut "penjahat", "kapitalis jahat", dan "hantu penghisap darah". Seorang penulis dilaporkan membuat daftar "10 dosa mematikan" Tuan Ma. Alih-alih Ayah (Daddy), beberapa orang mulai memanggilnya "putra" atau "cucu". Ketika bercerita tentang dia, semakin banyak orang yang meninggalkan komentar mengutip Marx: “Pekerja dunia, bersatu!”

Kehilangan status ini terjadi karena Jack Ma menghadapi masalah yang semakin meningkat dengan Pemerintah China. Pejabat China pada hari Kamis kemarin, mengatakan, mereka telah membuka penyelidikan antimonopoli ke Alibaba, perusahaan e-commerce yang didirikan bersama dan dia masih memegang kendali yang cukup besar. (Baca juga: Belajar Kasus Jack Ma, Sudah saatnya Perusahaan Digital di Indonesia Diawasi )

Pada saat yang sama, pejabat pemerintah terus mengitari Ant Group, raksasa fintech yang dikembangkan Ma dari Alibaba. Bulan lalu, pihak berwenang membatalkan penawaran umum perdana yang direncanakan Ant, kurang dari dua pekan setelah Ma secara terbuka menghukum regulator keuangan karena terobsesi dengan meminimalkan risiko dan menuduh bank-bank China berperilaku seperti "pegadaian" dengan meminjamkan hanya kepada mereka yang dapat memberikan jaminan.

Di hari yang sama, ketika penyelidikan antimonopoli Alibaba diumumkan, empat badan pengatur mengatakan para pejabat akan bertemu dengan Ant untuk membahas langkah-langkah pengawasan baru.

Di permukaannya, tulis New York Times, pergeseran citra publik Ma sebagian besar berasal dari kritik yang berkembang dari Pemerintah China terhadap kerajaan bisnisnya. Pandangan di bawah permukaan menunjukkan tren yang lebih dalam dan lebih meresahkan, baik bagi otoritas China maupun para pengusaha yang mendorong negara keluar dari masa kegelapan ekonomi selama empat dekade terakhir.
Mengapa Pemerintah China Berbalik Arah Melawan Jack Ma?

Semakin banyak orang di China tampaknya merasakan peluang yang dinikmati oleh orang-orang seperti Ma semakin menghilang, bahkan di tengah gelombang pasca-virus Corona China. Sementara China memiliki lebih banyak miliarder daripada gabungan Amerika Serikat dan India, sekitar 600 juta penduduknya berpenghasilan USD150 sebulan atau kurang. Sementara konsumsi dalam 11 bulan pertama tahun ini turun sekitar 5% secara nasional, dan konsumsi barang mewah China tahun 2020 diperkirakan tumbuh hampir 50% dibandingkan 2019.

Kaum Muda Merana
Lulusan perguruan tinggi yang masih muda, bahkan mereka yang memiliki gelar dari Amerika Serikat, menghadapi prospek pekerjaan kerah putih yang terbatas dan gaji rendah. Perumahan di kota-kota terbaik menjadi terlalu mahal untuk pembeli pertama kali. Kaum muda yang telah meminjam dari generasi baru pemberi pinjaman online, seperti Ant Group, memiliki utang yang semakin mereka benci.

Untuk semua kesuksesan ekonomi China, kebencian yang berkepanjangan terhadap orang kaya, terkadang disebut kompleks pembenci orang kaya, telah lama mencuat di bawah permukaan. Dengan Jack Ma, fakta itu muncul dengan "sepenuh hati". (Baca juga: Jack Ma Tak Jelas Nasibnya, Ekonom Ini Ingatkan Soal Kritikan ke Pemerintah )
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2292 seconds (11.210#12.26)