Anggota Parlemen AS Kritik YouTube Kids, Isi Konten Dianggap Unfaedah

Kamis, 08 April 2021 - 22:03 WIB
loading...
Anggota Parlemen AS Kritik YouTube Kids, Isi Konten Dianggap Unfaedah
Komite parlemen AS mengkritik aplikasi YouTube Kids sebagai konten yang hambar dan konsumeris. Foto/dok
WASHINGTON - Komite parlemen AS mengkritik aplikasi YouTube Kids sebagai konten yang hambar dan konsumeris. Parlemen juga menyebut kalau isi dari YouTube Kids dipenuhi konten yang tidak pantas.

Mengutip BBC News, Kamis (8/4/2021), dalam sebuah surat kepada kepala eksekutif YouTube Susan Wojcicki, sub-komite AS untuk kebijakan ekonomi dan konsumen mengatakan platform itu penuh dengan "konten yang tidak pantas ... sangat komersial".

BACA: YouTube Akan Punya Fitur Deteksi Produk dan Oyomatis Beri rekomendasi

Menurut surat tersebut, beberapa video tampaknya "menyisipkan pemasaran dan iklan tersembunyi dengan penempatan produk oleh influencer anak-anak".

Surat tersebut menyatakan bahwa satu tim peneliti, yang tidak disebutkan namanya, menemukan hanya sekitar 4% video yang memiliki nilai pendidikan tinggi. Sebagian besar sisanya adalah konten berkualitas rendah seperti unboxing mainan dan video orang yang bermain video game.



Dikatakan juga bahwa seorang ibu telah melaporkan video yang berisi nasihat tentang cara bunuh diri. Setelah video tersebut dilaporkan, surat tersebut menuduh YouTube gagal menghapusnya selama delapan bulan.

Surat tersebut meminta YouTube untuk memberikan sejumlah dokumen, termasuk:

- Informasi tentang 200 saluran teratas dan berapa lama rata-rata waktu yang dihabiskan anak-anak untuk menontonnya

- Penjelasan mendetail tentang bagaimana iklan berbayar dipilih untuk ditampilkan kepada anak-anak

- Penjelasan tentang bagaimana algoritme rekomendasi menentukan video mana yang akan dipromosikan kepada anak-anak



- Jumlah video yang dihapus karena tidak pantas dari tahun 2016 hingga 2020

- Jumlah saluran atau pembuat yang diblokir selama jangka waktu yang sama

Google meluncurkan YouTube Kids pada tahun 2015 sebagai tempat yang aman bagi anak-anak untuk melihat konten yang sesuai. YouTube mengatakan telah bekerja keras untuk menyediakan "konten yang memperkaya anak-anak".
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE