Terungkap, Ini Cara Rusia Tetap Dapat Layanan Starlink

Jum'at, 16 Februari 2024 - 19:34 WIB
loading...
Terungkap, Ini Cara Rusia Tetap Dapat Layanan Starlink
Militer Rusia diyakini masih menggunakan layanan internet Starlink milik Elon Musk. (Foto: Daily Mail)
A A A
JAKARTA - Militer Rusia diyakini masih menggunakan layanan internet Starlink milik Elon Musk. Hal itu setelah intelijen Ukraina mendapat informasi bahwa Rusia memperoleh pasokan terminal satelit Starlink untuk mendukung operasional dari pemasok di negara-negara Arab. Langkah ini sebagai siasat atas sanksi dari negara-negara barat.

Intelijen Ukraina menyebut terminal-terminal satelit Starlink itu dibeli sekitar USD2.200 per unit. Layanan yang dimiliki oleh Elon Musk ini telah menjadi vital untuk komunikasi medan perang Kyiv, tetapi pejabat Ukraina mengatakan pasukan Rusia juga semakin mengandalkannya selama invasi hampir dua tahun.

Direktorat Utama Intelijen Kementerian Pertahanan Ukraina merilis intersep audio dari dua tentara Rusia yang membahas pembelian unit dari penyedia Arab seharga sekitar 200.000 Rubel atau setara dengan USD2.200, setiap unit.

"Rusia membeli peralatan komunikasi, termasuk terminal internet satelit Starlink, untuk digunakan dalam perang, di negara-negara Arab," kata kementerian tersebut di Telegram dikutip dari Daily Mail, Jumat (16/2/2024).



Sebelumnya, juru bicara Direktorat Utama Intelijen Kementerian Pertahanan Ukraina Andriy Yusov mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan Rusia membeli terminal tersebut melalui negara ketiga yang tidak disebutkan.

Agen Rusia dilaporkan menggunakan perantara di Dubai untuk mendapatkan terminal-terminal tersebut. Sebuah klip audio yang dirilis oleh intelijen Ukraina diduga menunjukkan dua tentara Rusia yang berbicara tentang terminal tersebut. "Bisa saya pesankan Starlink untukmu? Dan kamu akan memiliki koneksi yang bagus sekali. Kawan, kamu membutuhkan Starlink."

Salah satu tentara Rusia merujuk kepada seseorang bernama Oboz yang memiliki koneksi untuk mendapatkan terminal-terminal tersebut. "Orang Arab membawa segala sesuatu kepada kami, kabel, wifi, router," katanya.

Starlink menegaskan tidak berbisnis dengan Rusia atau beroperasi di wilayah Rusia, artinya layanan tidak akan berfungsi di negara tersebut. "SpaceX tidak pernah menjual atau memasarkan Starlink di Rusia, dan juga tidak pernah mengirim peralatan ke lokasi di Rusia."

Halaman :
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2022 seconds (0.1#10.140)