Teruji di Medan Perang Rusia Ukraina, Internet Starlink Jadi Andalan Angkatan Udara AS

Kamis, 18 Agustus 2022 - 20:18 WIB
loading...
Teruji di Medan Perang Rusia Ukraina, Internet Starlink Jadi Andalan Angkatan Udara AS
Layanan broadband satelit Starlink yang telah teruji di medan pertempuran Rusia-Ukraina, membuat Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) menggunakannya untuk mendukung operasi militernya. Foto/USAF/Telecomstechnews
A A A
WASHINGTON - Layanan broadband satelit Starlink yang telah teruji di medan pertempuran Rusia-Ukraina , membuat Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) menggunakannya untuk mendukung operasi militernya. Angkatan Udara AS telah memberi SpaceX kontrak senilai USD1,9 juta (lebih dari Rp28 miliar) untuk layanan broadband satelit Starlink

Sebagai bagian dari kontrak, Angkatan Udara AS akan menggunakan Starlink untuk mendukung operasi di Pangkalan Udara Ramstein di Jerman. SpaceX akan menyediakan terminal Starlink dan akses layanan untuk situs tetap dan pengguna seluler.

Starlink saat ini dirancang untuk digunakan di situs tetap. Fitur 'Portabilitas' baru diluncurkan awal tahun ini – dengan biaya bulanan tambahan – tetapi terminal saat ini tidak dimaksudkan untuk digunakan dalam kendaraan yang bergerak.

Baca juga; Elon Musk Bantu Aktifkan Internet Ukraina dengan Satelit Starlink

SpaceX telah jelas bermaksud menawarkan layanan Starlink ke semua jenis kendaraan bergerak, termasuk pesawat dan kapal. Awal tahun ini, FCC memberikan izin sementara SpaceX untuk menyediakan konektivitas Starlink ke kendaraan yang bergerak.

Ketika Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina, jaringan telekomunikasi menjadi sasaran dan sejumlah laporan muncul dari Ukraina beralih ke Starlink untuk tetap terhubung (koneksi). Selama bulan-bulan berikutnya, SpaceX mengirim kumpulan terminal Starlink lebih lanjut ke negara terse but.

Starlink telah membuktikan dirinya benar-benar diuji dalam pertempuran, dan Angkatan Udara AS telah mengakuinya. “Starlink adalah satu-satunya perusahaan komunikasi konstelasi LEO yang saat ini menyediakan solusi satelit komersial ini dengan layanan ke Eropa dan Afrika,” bunyi kontrak terse but dikutip SINDOnews dari laman Telecomstechnews, Kamis (18/8/2022).

Baca juga; Satelit Starlink Dapat Serangan Cyber di Atas Ukraina, Elon Musk Fokus Pertahanan
Teruji di Medan Perang Rusia Ukraina, Internet Starlink Jadi Andalan Angkatan Udara AS


Sejumlah jaringan satelit LEO muncul dari penyedia termasuk Amazon, OneWeb, Telesat, dan lainnya, tetapi tidak ada yang mendekati seperti Starlink. “Starlink juga merupakan satu-satunya penyedia jaringan satelit LEO yang saat ini digunakan di lingkungan yang diperebutkan: Ukraina,” lanjut pernyataan kontrak tersebut.

OneWeb, yang sebagian dimiliki oleh pemerintah Inggris, tercatat sebagai opsi terbaik berikutnya setelah Starlink. Namun, OneWeb saat ini tidak memiliki cakupan Starlink dan peluncuran yang direncanakan tahun ini dibatalkan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos.

“AFRL telah menemukan bahwa dalam lingkungan yang diperebutkan, konstelasi LEO jauh lebih tahan terhadap gangguan sinyal dan juga menyediakan latensi rendah yang diperlukan untuk mendukung misi taktis,” tambah dokumen tersebut.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2119 seconds (11.252#12.26)