Elon Musk Bantu Aktifkan Internet Ukraina dengan Satelit Starlink

Senin, 28 Februari 2022 - 07:27 WIB
loading...
Elon Musk Bantu Aktifkan Internet Ukraina dengan Satelit Starlink
Elon Musk membantu menjaga dan mengaktifkan kembali jaringan internet di Ukraina sejak serangan pasukan militer Rusia. Foto/Dok/SINDOnews
A A A
KIEV - Jauh sebelum tank mulai meluncur ke Ukraina , Rusia telah mencoba mengganggu jaringan internet Ukraina. Setelah invasi Rusia, jaringan internet Ukraina mendapat serangan secara mengejutkan.

Proyek Internet Outage Detection and Analysis (IODA) Georgia Tech, yang memantau jaringan internet, melaporkan pemadaman serius di Ukraina mulai akhir 23 Februari 2022. Menanggapi kondisi ini dan serangan internet lainnya, Mykhailo Fedorov, Wakil Perdana Menteri Ukraina dan Menteri Transformasi Digital, meminta bantuan dari SpaceX dan miliarder Tesla Elon Musk.

"Kami meminta Anda untuk menyediakan stasiun Starlink ke Ukraina." Tanggapan Musk? "Layanan Starlink sekarang aktif di Ukraina. Lebih banyak terminal yang dikerahkan dalam perjalanan," kata Fedorov dikutip SINDOnews dari laman zdnet, Senin (28/2/2022).

Baca juga; Perang dengan Rusia, Ukraina Terima Bantuan NFT dan Uang Kripto Rp239, 4 Miliar

Starlink, layanan internet berkecepatan tinggi SpaceX orbit rendah bumi (LEO), jauh lebih sulit untuk diblokir daripada internet konvensional. Satu orang di Twitter menyimpulkan dengan baik: "Rakyat Ukraina sekarang memiliki akses ke sistem internet satelit tercepat dan tercanggih yang pernah dibuat. Ini membuat Rusia tidak mungkin menonaktifkan akses internet Ukraina sepenuhnya tanpa cyber menyerang pusat data asing."

Jauh sebelum tank mulai meluncur ke Ukraina, Rusia telah menyuntikkan malware dan situs web DDoSed Ukraina. Bertahun-tahun sebelumnya, Rusia telah mematikan pasokan listrik ibu kota Ukraina, Kiev.

Baru-baru ini, Rusia telah mencoba untuk mengganggu internet Ukraina. Menurut kelompok pemantau internet NetBlocks, GigaTrans, penyedia layanan internet utama Ukraina, mengalami gangguan lalu lintas sejak 24 Februari. NetBlocks juga melaporkan pemadaman internet di kota-kota besar Ukraina seperti Kharkiv, Kiev, dan Mariupol.

Baca juga; Bom Termobarik Rusia, Senjata Mengerikan yang Ditentang Penggunaannya

Tim Tanggap Darurat Komputer (CERT) Ukraina juga melaporkan bahwa serangan internet Rusia telah meluas ke luar Ukraina. CERT Ukraina melaporkan kelompok NC1151, sebuah organisasi peretas yang terkait dengan sekutu Rusia Kementerian Pertahanan Belarusia, juga telah menyerang situs-situs Belarusia dan Rusia Polandia dan non-pemerintah.

Namun, terlepas dari semua upaya Rusia, Cloudflare Radar menunjukkan bahwa untuk saat ini lalu lintas internet Ukraina, meskipun mengalami penurunan yang signifikan, masih bertahan di sana. Dengan bantuan Starlink, internet Ukraina masih harus terus bertahan.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3417 seconds (10.177#12.26)