3 Bahaya VPN Gratis, Jangan Asal Pakai

Senin, 16 Oktober 2023 - 23:00 WIB
loading...
3 Bahaya VPN Gratis, Jangan Asal Pakai
Saat ini banyak orang mulai beralih menggunakan VPN gratis untuk mengakses layanan. (Foto: Slash Gear)
A A A
JAKARTA - Jaringan pribadi virtual (VPN) saat menjelajahi World Wide Web membantu menjaga keamanan dari para penjahat dunia maya. Namun, jangan asal senang begitu saja memakai VPN gratis, ada pula risikonya.

Saat ini banyak orang mulai beralih menggunakan VPN untuk mengakses layanan untuk streaming konten yang tidak tersedia di wilayah mereka. Pada dasarnya, pihak provider VPN mengklaim melakukan hal yang sama dengan layanan VPN.

Jika alasannya menghemat uang, terdengar seperti situasi yang menguntungkan. Namun, mungkin ingin berpikir dua kali sebelum mendaftar untuk salah satu layanan VPN gratis karena apa yang mereka tawarkan seringkali terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Dikutip dari Slash Gear, Senin (16/10/2023) berikut sejumlah bahaya di balik VPN gratis.

1. Privasi dan Keamanan

Salah satu argumen terbesar melawan penggunaan layanan VPN gratis adalah reputasi buruk dalam mengumpulkan dan menjual data pengguna. Layanan VPN gratis melacak setiap situs web yang dikunjungi, setiap unduhan, dan setiap interaksi online, dan menggunakan semua informasi itu untuk membuat profil komprehensif tentang perilaku online.



Namun, mereka tidak berhenti di situ. Informasi yang mereka kumpulkan seringkali berakhir di tangan pemasar dan pengiklan. Akibatnya, mereka yang mencari anonimitas online melalui VPN gratis tanpa sadar menjadi sasaran praktik iklan dan pemasaran yang invasif.

Sebagian besar orang menggunakan VPN untuk meningkatkan privasi, sehingga ironis bahwa VPN gratis sebenarnya melakukan sebaliknya, mengorbankan privasi dan keamanan dengan mencatat semua aktivitas online dan menjual informasi ke pihak ketiga.

Keamanan adalah dasar dari layanan VPN yang terkemuka, tetapi banyak VPN gratis kurang memadai. Mereka sering memotong sudut dan memiliki kontrol keamanan dan protokol yang longgar, mengalahkan tujuan penggunaan VPN dan mengekspos pengguna terhadap ancaman siber, termasuk peretasan dan pencurian data.

Sayangnya, pengguna yang mendaftar untuk layanan ini mungkin tertidur dalam rasa aman palsu, berpikir bahwa data mereka dienkripsi dan dilindungi, padahal sebenarnya tidak.

2. Keterbatasan Bandwidth

Sebagian besar VPN gratis memiliki batasan bandwidth, sehingga mereka membatasi kecepatan setelah pengguna mengonsumsi sejumlah data tertentu. Meskipun mungkin dapat mengakses katalog Netflix saat bepergian ke luar negeri dengan VPN gratis, kemungkinan akan mengalami waktu pemuatan lambat dan buffering.

Ketika menggunakan VPN gratis, juga harus berurusan dengan batasan data yang terbatas, yang mengacu pada jumlah maksimum data yang dapat dikonsumsi dalam periode waktu tertentu. Sebagai contoh, layanan VPN gratis mungkin menawarkan pengguna 500MB data per hari. Setelah mencapai batas itu, maka tidak akan dapat menggunakan layanan sampai siklus berikutnya dimulai, atau harus membeli data tambahan untuk terus menggunakannya, yang mengalahkan tujuan penggunaan layanan gratis.



VPN gratis sering memiliki jumlah lokasi server yang terbatas, dan yang tersedia sering kali penuh sesak, mengakibatkan kecepatan koneksi lambat karena terlalu banyak pengguna mencoba menghubungkan diri ke server yang sama secara bersamaan. Hal ini juga dapat menyebabkan waktu downtime server dan masalah koneksi.

3. Tak Ada Bantuan Pelanggan

Sebagian besar pelanggan terbiasa menghubungi customer service dan mendapatkan bantuan ketika mengalami masalah layanan. Hal ini tidak akan terjadi dengan VPN gratis . VPN gratis pada umumnya tidak memiliki tim pendukung khusus layanan.
(msf)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2053 seconds (0.1#10.140)