Viral Eiger: Ketika Brand Menyerang Ulasan Positif Pengguna di YouTube

Jum'at, 29 Januari 2021 - 10:01 WIB
loading...
Viral Eiger: Ketika Brand Menyerang Ulasan Positif Pengguna di YouTube
Merek outdoor lokal Eiger meminta content creator menghapus konten video review di YouTube karena dianggap tidak layak. Foto: ist.
JAKARTA - Dian Widiyanarko adalah penggemar produk Eiger , merek asal Bandung yang sejak 1993 fokus untuk memproduksi pakaian dan peralatan rekreasi alam itu. Seperti biasa, ia mengulas produk yang dianggapnya menarik di channel YouTube pribadinya .

Produk itu adalah kacamata Eiger Kerato, yang dalam ulasannya Dian meyebut “akhirnya saya menemukan kacamata idaman. Karena cocok untuk orang dengan muka lebar seperti saya yang sudah mencari kacamata yang muat,”.

Baca juga : Gandeng Pevita Pearce, Begini Harga dan Promo Penjualan Galaxy S21 dan S21+ 5G

Ulasan di video yang bertajuk “Review Kacamata Eiger Kerato | Cocok Jadi Kacamata Sepeda” itu bisa dibilang memiliki ”tone” positif dan jujur. Karena itu, pemilik akun Instagram @duniadian tersebut terkejut ketika tiba-tiba ia mendapat kiriman surel dari PT Eigerindo Multi Produk Industri.

Baca juga : Posting Kelewat Seksi, Bintang TikTok Ini Dihabisi Suaminya dengan 14 Tembakan



Lebih kaget lagi, surel itu berisi surat keberatan yang dikirimkan oleh tim legal Eiger. Secara garis besar isinya soal keberatan terhadap video yang diunggah Dian. Dan yang menyakitkan bagi Dian adalah poin-poin di surat keberatan itu yang terkesan meyudutkan Dian sebagai content creator.

Viral Eiger: Ketika Brand Menyerang Ulasan Positif Pengguna di YouTube


Beberapa poinnya antara lain:
1. Kualitas video review yang kurang bagus dari segi pengambilan video. Sehingga menyebabkan produk Eiger terlihat berbeda baik dari segi warna, bahan dan detail aksesoris menjadi terlihat kurang jelas.

2. Adanya suara di luar video utama yang dapat mengganggu (noise) sehingga informasi tidak jelas bagi konsumen.

3. Setting lokasi yang kurang proper bagi pengambilan video.



Dari poin-poin tersebut, Eiger meminta Dian dapat memperbaiki atau menghapus konten review produk yang sudah di unggah, dengan kalimat penutup yang tidak kalah offensive: ”Kami berharap saudara dapat menjadi YouTuber yang lebih baik lagi dalam mereview video”.

Dian yang kaget dan kecewa, memposting “surat cinta” tersebut di akun media sosialnya. ”Saya mengulas produk Anda tidak di-endorse. Saya menggunakan alat sendiri. Maaf jika tidak sempurna,” tulis Dian.

Selanjutnya, postingan Dian pun menjadi viral dan bahkan trending topic di Twitter.
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE