Tepis Keraguan, Twitter Ungkap Cara Bedakan Centang Biru Terverifikasi yang Resmi

Rabu, 09 November 2022 - 07:45 WIB
loading...
Tepis Keraguan, Twitter Ungkap Cara Bedakan Centang Biru Terverifikasi yang Resmi
Twitter akhirnya menemukan cara untuk membersihkan kekacauan soal centang biru akun terverifikasi. Foto/Ist
A A A
SAN FRANSISCO - Twitter akhirnya menemukan cara untuk membersihkan kekacauan soal centang biru akun terverifikasi. Sejak Twitter mengungkapkan rencana untuk menggabungkan lencana tanda centang biru terverifikasi dengan langganan Twitter Blue berbayar USD8 atau Rp125.000 per bulan, ada banyak kebingungan dan skeptisisme.

Kekhawatiran terbesar adalah bagaimana pengguna Twitter membedakan antara akun yang telah diverifikasi sebelumnya berdasarkan pengaruh dan kepentingannya, dengan akun yang sengaja membayar USD8 untuk mendapatkan lencana biru.

Director of Product Management Twitter, Esther Crawford, mengungkapkan bahwa beberapa akun terverifikasi yang menerima centang biru sebelum era Musk akan mendapatkan label teks "Resmi" di halaman profil mereka. Sedangkan akun yang hanya membayar untuk mendapatkan tanda centang biru, tidak akan mendapatkan label resmi.

Baca juga; Elon Musk Umumkan Biaya Bulanan Akun Twitter Terverifikasi USD8

Crawford mengklarifikasi bahwa tidak seperti lencana terverifikasi biru, label "Resmi" tidak untuk dibeli. Sebaliknya, itu akan disediakan untuk "akun pemerintah, perusahaan komersial, mitra bisnis, outlet media utama, penerbit dan beberapa tokoh masyarakat."

Twitter mengatakan label resmi hanyalah salah satu cara eksperimental untuk membedakan antara akun yang membayar untuk lencana terverifikasi dan akun yang benar-benar layak mendapatkannya berdasarkan kepentingannya. Sistem pelabelan baru hanyalah sarana untuk mencapai tujuan, tetapi itu bukan solusi yang sangat mudah.

Lencana "Resmi" hanya akan terlihat ketika halaman profil akun dicentang, baik dengan mengunjungi URL halaman profil Twitter atau membukanya di jendela kecil dengan mengarahkan kursor ke nama akun dalam tweet. Mungkin itu masih merepotkan dan masih terbuka untuk melakukan manipulasi, tapi setidaknya Twitter menemukan solusi.

Baca juga; Twitter Hentikan Sementara Program Verifikasi Akun Centang Biru

Sejak Elon Musk pertama kali mulai mengoceh tentang sistem verifikasi Twitter, sekelompok orang menyarankan gagasan pengkodean warna pada lencana verifikasi. Twitter memberikan lencana biru eksklusif untuk institusi dan kepribadian yang berpengaruh, sementara lencana tanda centang dalam warna lain untuk menandakan akun tersebut dijalankan oleh orang sungguhan setelah verifikasi identitasnya, membuktikan bahwa itu bukan bot.

Namun, sistem lencana bayar untuk mendapatkan centang biru hanya memperumit bagian pembangunan kepercayaan dengan akun lencana biru. Twitter Blue tidak memerlukan verifikasi identitas dalam bentuk apa pun, yang berarti selalu ada risiko aktor jahat mendanai sekelompok akun terverifikasi berbayar untuk membuat kekacauan. Akan menarik untuk ditunggu apakah Twitter melakukan perubahan dalam skenario ini juga.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3278 seconds (10.177#12.26)