Kehadiran YouTube Frequency Bikin Nyaman Penonton dan Pemasang Iklan

Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:54 WIB
loading...
Kehadiran YouTube Frequency Bikin Nyaman Penonton dan Pemasang Iklan
Minggu ini, Google memperkenalkan alat YouTube Frequency untuk melengkapi alat frekuensi iklan Display & Video 360 Google, yang diluncurkan pada bulan Februari. Foto/progress
A A A
SAN MATEO - Jika ada satu hal yang paling mengganggu orang saat menggunakan YouTube , itu adalah iklan yang terus ditampilkan tidak hanya sekali atau dua kali. Bahkan iklan bisa tampil tiga kali dan lebih banyak lagi dalam satu hari.

Bisa dibayangkan betapa terganggunya penonton dengan informasi semacam ini berulang-ulang. Untuk itu, kehadiran YouTube Frequency membantu pengiklan memiliki kontrol yang lebih baik untuk mengatur seberapa sering iklan mereka muncul kepada pengguna

Minggu ini, Google memperkenalkan alat “YouTube Frequency” untuk melengkapi alat frekuensi iklan Display & Video 360 Google, yang diluncurkan pada bulan Februari. ”Sekarang, Anda dapat melengkapi jangkauan Anda dengan secara aktif menetapkan sasaran frekuensi mingguan, solusi yang hanya dapat diberikan oleh YouTube,” kata YouTube dalam posting blog dikutip SINDOnews dari laman Mspoweruser, Sabtu (21/5/2022).

Baca juga; YouTube Bersiap Pangkas Konten YouTube Originals

Alat Display & Video 360 berfokus pada kampanye iklan di berbagai aplikasi smart TV seperti aplikasi YouTube dan Hulu. Namun, dengan diperkenalkannya Frekuensi YouTube, merek akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang jumlah iklan yang masuk ke aplikasi TV pintar YouTube serta aplikasi seluler dan desktop YouTube.

“Pengiklan sekarang dapat mengoptimalkan berapa kali pemirsa melihat iklan mereka dalam seminggu. Ini tidak hanya berarti pengeluaran yang lebih efisien, tetapi yang terpenting, pengalaman yang lebih baik bagi pemirsa,” lanjut keterangan YouTube.

Alat baru ini dapat membuat perbedaan besar bagi pemirsa dan pengiklan: situasi yang saling menguntungkan. Untuk yang pertama, ini bisa berarti pengalaman menonton yang lebih nyaman di YouTube karena akan ada lebih sedikit iklan yang mengganggu untuk dilihat.

Baca juga; YouTube Sederhanakan Kontrol Kualitas Streaming

Untuk pengiklan, moderasi frekuensi iklan berarti menghemat biaya dengan memastikan iklan tidak akan dilihat berulang kali hanya oleh kelompok orang yang sama. Penting untuk dicatat bahwa meskipun kemampuan alat baru ini terlihat mengesankan, penerapannya akan tetap bergantung pada merek dan pengiklan yang menghabiskan uang mereka sendiri untuk iklan mereka.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1873 seconds (11.210#12.26)