Kontroversi Tombol Benci YouTube di Mata Para Konten Kreator

Sabtu, 13 November 2021 - 05:53 WIB
loading...
Kontroversi Tombol Benci YouTube di Mata Para Konten Kreator
YouTube berusaha melindungi kekecewaan dan stress para konten kreator dengan menghilangkan tombol dislike. Foto/IST
JAKARTA - Pengguna atau konten kreator YouTube tidak akan lagi bisa melihat berapa jumlah orang yang tidak menyukai atau "dislike" di hasil video yang mereka buat. Hal itu dilakukan untuk melindungi mereka dari kekecewaan dan stress karena terus-terusan tidak disukai.

Apalagi jika ketidaksukaan itu dilakukan secara terkordinasi. Dikutip BBC, ketidaksukaan yang terkordinasi atau dislike bombing kerap terjadi di YouTube agar jumlah pengikut konten kreator di platform sosial media itu berkurang.

Beberapa konten kreator menyambut baik keputusan itu. Sebaliknya sebagian dari mereka malah menentang. Menurut mereka keputusan itu sama sekali tidak membantu. Uniknya keputusan YouTube menghilangkan tombol "dislike" , yang diunggah di YouTube, justru mendapatkan tombol benci yang sangat besar yakni mencapai 53.000.

Keputusan YouTube itu diyakini merupakan cara untuk melindungi para konten kreator yang baru memulai kreasi mereka. Banyak para konten kreator pemula justru dirundung dengan dislike bombing tanpa alasan yang jelas. Padahal kreasi mereka justru baru mulai berkembang.



Baca juga : Ini Detail Lengkap Motor Custom Presiden Jokowi saat Coba Sirkuit Mandalika

Kontroversi Tombol Benci YouTube di Mata Para Konten Kreator


Hal itu diamini oleh Kenzo Jae, musisi muda berusia 18 tahun yang mengunggah seluruh karyanya di YouTube. Menurutnya menghilangkan tombol "dislike" memang akan sangat membantu kesehatan mental para konten kreator muda.

"Kita mungkin sudah mengeluarkan segala kemampuan kita untuk menghasilkan sebuah karya. Namun hasilnya ternyata tidak seperti yang kita inginkan. Ketidaksukaan yang besar justru membuat kita jadi sangat kecewa," cerita Kenzo Jae.

Dia bahkan mengaku sebelum YouTube memutuskan menghilangkan tombol benci, dia juga telah mengatur akun Instagram miliknya agar tidak bisa diberi tanda suka. "Saya pikir dalam berkreasi kita tidak perlu tahu seberapa banyak orang yang menyukai karya kita. Apalagi yang membencinya," terangnya.
halaman ke-1
Komentar Anda
TEKNO UPDATE