CEO Twitter Tegaskan Blokir Akun Trump Adalah Keputusan Tepat

loading...
CEO Twitter Tegaskan Blokir Akun Trump Adalah Keputusan Tepat
Presiden AS Donald Trump FOTO / IST
NEW YORK - CEO Twitter Jack Dorsey mengatakan bahwa Twitter telah membuat keputusan yang benar dengan secara permanen memblokir akun Presiden Donald Trump setelah aksi kekerasan pecah di Capitol Hill minggu lalu.
BACA JUGA - Keluar dari Jepang, Robot Motor Yamaha Berkeliaran di Vietnam

"Kami menghadapi keadaan yang luar biasa dan tidak dapat dipertahankan, hal itu memaksa kami untuk memfokuskan semua tindakan kami pada keselamatan publik. Tindakan merusak akibat pidato online terbukti nyata, dan yang mendorong kebijakan dan penegakan kami di atas segalanya," tulis Dorsey dalam serangkaian tweet dikutip dari CNET, Kamis (14/1/2021).

CEO Twitter Tegaskan Blokir Akun Trump Adalah Keputusan Tepat

https://twitter.com/jack/status/1349510769268850690?s=19

Namun, kata Dorsey, memblokir akun Trump dari platform tersebut memiliki konsekuensi dan mencerminkan kegagalan Twitter untuk menerapkan percakapan yang sehat.
BACA JUGA - Hadang Laju Mobil Listrik Google, Baidu Gandeng Geely



Lewar pernyataan dari Dorsey ini terlihat bagaimana perusahaan media sosial mencoba untuk menyeimbangkan kepentingan yang berbeda saat mereka harus melakukan pengawasanterhadap konten ofensif yang dapat memicu kekerasan.

Dikabarkan sebelumnya, Twitter secara permanen memblokir akun Trump secara permanen setelah menguncinya sementara selama beberapa jam karena melanggar aturan perusahaan.

Dalam salah satu tweet, Trump mengatakan dia tidak akan menghadiri pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari.



Dalam tweet lainnya, Trump mengatakan para pendukungnya, yang dia sebut "American Patriots," akan memiliki suara yang besar ke dalam masa depan "dan" tidak akan dihormati atau diperlakukan tidak adil dengan cara, bentuk, atau bentuk apa pun !!! ".

Twitter mengatakan dua tweet itulah yang mendorong dan menginspirasi orang untuk melakukan tindakan rusuh di Capitol AS dan menewaskan lima orang.
(wbs)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top