100 Fitur Deteksi dan AI Bisa Mencegah Ancaman Serangan Siber

Senin, 08 Juli 2024 - 07:38 WIB
loading...
100 Fitur Deteksi dan AI Bisa Mencegah Ancaman Serangan Siber
Mencegah Ancaman Serangan Siber. FOTO/ DAILY
A A A
JAKARTA - Serangan siber dengan target sistem informasi komputer, infrastruktur, jaringan komputer, dan/atau perangkat komputer pribadi dengan berbagai cara tindakan berbahaya..



Berdasarkan data Lanskap Keamanan Siber dari Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) tahun 2023 menemukan bahwa telah terjadi total 403.990.813 anomali trafik yang berpotensi merupakan serangan siber sepanjang tahun 2023. Angka ini menyebabkan berbagai peningkatan ancaman siber mulai dari kelumpuhan perangkat dan jaringan, pencurian data sensitif, hingga kerusakan reputasi layanan yang terserang.

Dari total serangan tersebut, ancaman siber berupa serangan Trojan dan Phishing merupakan yang tertinggi. Di Indonesia, banyak organisasi masih kekurangan kemampuan untuk mendeteksi dan merespon serangan siber dengan efektif, yang menjadikan serangan-serangan seperti penipuan, pemerasan, serta peretasan digital pada sistem perusahaan kerap terjadi.

Ancaman siber juga akan merugikan perusahaan secara finansial, Forbes memprediksi kerugian akibat serangan siber akan mencapai USD10.5 Triliun USD pada tahun 2025. Situasi ini menyebabkan setiap bisnis harus bisa secara cepat beradaptasi untuk menghindari kerugian yang lebih lanjut. Apa lagi berdasarkan temuan dari IBM tahun 2023 yang mengungkapkan, kerugian rata-rata global akibat pelanggaran data pada tahun 2023 adalah USD4,45 juta, meningkat 15% selama 3 tahun.

Cisometric, sebuah perusahaan konsultasi yang bergerak di bidang cybersecurity atau keamanan siber di Indonesia, meluncurkan layanan Security Operations Center (SOC) atau Pusat Operasi Keamanan terbaru mereka.

Melihat potensi kerugian yang dapat ditimbulkan serangan siber, keberadaan tim SOC di sebuah perusahaan akan sangat dibutuhkan untuk melakukan deteksi dan identifikasi serangan siber.

Namun, kurangnya talenta di bidang keamanan siber, tingginya tingkat pergantian /turnover personel SOC dalam perusahaan, kerumitan membangun tim SOC yang matang, hingga biaya investasi yang cukup tinggi, menjadi beberapa di antara tantangan utama bagi kebanyakan perusahaan.

“Cisometric memahami bahwa banyak organisasi dihadapkan pada sumber daya yang terbatas, serta kurangnya keterampilan di area ini. Oleh karena itu, dengan pengalaman kami dan dikombinasikan dengan teknologi yang advance, kami berusaha menghadirkan solusi terbaik bagi mereka.” tutur Hana Abriyansyah selaku Founder dari Cisometric.

Maka itu, untuk menunjang kemampuan dalam mendeteksi dan merespon serangan siber, layanan SOC dari Cisometric tidak hanya berfokus pada teknologi terdepan, tetapi terlebih lagi pada dua faktor yang paling utama dalam SOC itu sendiri, yaitu investasi terhadap People dan Process. Sebab SOC adalah suatu proses atau operasi dalam mendeteksi dan merespon.

Cisometric menggunakan teknologi eksklusif dengan lebih dari 100 fitur deteksi keamanan, teknologi kecerdasan buatan/artificial intelligence (AI), serta pembelajaran mesin/machine learning terdepan untuk meningkatkan kemampuan deteksi dan pencegahan ancaman digital.

Platform ini dirancang untuk meminimalkan Mean Time to Detect (MTTD) dan Mean Time to Respond (MTTR), dua metrik penting dalam keamanan siber. MTTD yang cepat memungkinkan identifikasi ancaman sedini mungkin, sedangkan MTTR yang singkat akan mempercepat durasi pemulihan sistem dari serangan.

Pendekatan operasional Security Operations Center (SOC) berpusat pada integrasi yang lancar dengan kapabilitas Proactive Threat Hunting dan intelijen ancaman yang canggih. Hal ini memungkinkan tim SOC, yang terdiri dari Computer Security Incident Response Team (CSIRT) dan Tim Forensik dengan spesialisasi tinggi, untuk melakukan operasi keamanan siber secara efektif.
(wbs)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2091 seconds (0.1#10.140)