Telkom: Tidak Ditemukan Data Pelanggan IndiHome yang Bocor

Senin, 22 Agustus 2022 - 21:31 WIB
loading...
Telkom: Tidak Ditemukan Data Pelanggan IndiHome yang Bocor
Telkom mengaku telah melakukan penyelidikan internal terkait dugaan kebocoran data IndiHome. Foto: ist
A A A
JAKARTA - PT Telkom Indonesia mengaku tidak menemukan kebocoran data pengguna layanan IndiHome. Ini setelah perusahaan telekomunikasi pelat merah tersebut melakukan investigasi dan audit secara internal terkait dugaan kebocoran data pelanggan dan histori browsing.

”Berdasarkan investigasi dari kemarin sore hingga tadi pagi, kami juga lakukan kroscek dengan pihak terkait di internal, bahwa tidak ada record ID IndiHome yang valid (di temuan data bocor tersebut),” ujar SVP Corporate Communication and Investor Relation Telkom Ahmad Reza seperti dilansir Antara.

Reza menjelaskan, Telkom tidak menggunakan e-mail dengan format @telkom.net, baik itu untuk kepentingan perusahaan maupun sebagai fitur atau layanan kepada pelanggan.

”Fungsinya bukan sebagai e-mail. Namun, format .net ini sebagai format realm/domain atau user ID IndiHome,” katanya. Ia menegaskan pula bahwa tidak ada sistem di Telkom yang menyimpan histori browsing dan data pribadi secara berdampingan (breached). ”Tidak ada sistem yang di-breached, dan dapat diduga bahwa data yang dipublikasi di forum adalah hasil fabrikasi (karangan),” kata Reza.

Selain itu, Reza mengatakan pihaknya juga telah berkoordinasi dengan pihak terkait termasuk Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) RI dan menjelaskan kondisi terkini dari permasalahan tersebut.

Di sisi lain, EGM Information Technology Telkom Sihmirmo Adi menambahkan, Telkom segera melakukan tindakan hati-hati saat menginvestigasi dugaan kebocoran data tersebut. ”Kami melakukannya (penelusuran dan investigasi) dengan berhati-hati dan tidak mau gegabah. Karena ini menyangkut kepercayaan publik. Semua langkah investigasi pun, memiliki protokolnya. Proses-proses itu sudah dibuat baku dan kita ikuti,” jelas Sihmirmo.

VP Network/IT Stra, Tech and Architecture Telkom, Rizal Akbar juga memastikan bahwa data pelanggan IndiHome pun dilindungi dengan enkripsi dan firewall yang berlapis.
”Kami menyimpan data dan browsing history disimpan dengan terkendali, rahasia dan terproteksi. Datanya pun terenskripsi. Sehingga, ketika datanya dibuka, tidak akan terbaca dengan mudah karena terenkripsi,” kata Rizal.

Sebelumnya, pada Minggu (21/8), beredar informasi di media sosial bahwa terdapat 26.730.797 data histori browsing pelanggan IndiHome bocor, termasuk di antaranya Kartu Tanda Penduduk (KTP), email, nomor ponsel, kata kunci, domain, platform, dan URL.

BACA JUGA: Kominfo Klaim Blokir 118.320 Situs Judi Online Sepanjang 2022

Data yang dijual di breached.to tersebut diklaim berasal dari periode Agustus 2018 hingga November 2019. Keterangan terakhir dari Kementerian Kominfo pada Minggu (21/8) mengatakan pihaknya sedang mendalami dugaan data pelanggan IndiHome bocor dan masuk ke situs gelap.
(dan)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1713 seconds (11.97#12.26)