Jadi Bumerang, Penghancuran Menara 3G Bikin Sistem Komunikasi Rusia Disadap Ukraina

Rabu, 09 Maret 2022 - 07:05 WIB
loading...
Jadi Bumerang, Penghancuran Menara 3G Bikin Sistem Komunikasi Rusia Disadap Ukraina
Komunikasi militer Rusia yang menggunakan Sistem Era Kriptofon bisa disadap pasukan Ukraina. Foto/Datacenterdynamics
A A A
KIEV - Serangan pasukan Rusia ke fasilitas komunikasi, seperti menara telekomunikasi 3G/4G, di wilayah Ukraina menjadi bumerang. Sebab, komunikasi militer Rusia yang menggunakan Sistem Era Kriptofon malah bisa disadap pasukan Ukraina.

Pasukan Rusia menggunakan Sistem Era Kriptofon sebagai jalur komunikasi yang dirancang aman di medan perang. Namun, sistem ini juga mengandalkan infrastruktur yang stabil seperti menara telekomonukasi 3G/4G.

Setelah banyak menara telekomunikasi dihancurkan, pasukan Rusia terpaksa menggunakan jalur komunikasi yang tidak terenkripsi. Akibatnya, panggilan telepon pasukan Rusia di Ukraina yang menggunakan saluran telepon komersial untuk berkomunikasi berhasil disadap.

Baca juga; Lihat Keganasan Rudal S-400 Rusia, Sekutu Ukraina Ragu Kirim Bantuan Jet Tempur

Ukraina menggunakan perangkat penyadap Stingray yang fungsinya meniru menara seluler, artinya jaringan ponsel terhubung dengannya, kemudian datanya disadap. “Para idiot mencoba menggunakan kriptofon Era di Kharkiv, setelah menghancurkan banyak menara seluler 3G sehingga tersadap Stingray," kata Direktur Eksekutif Bellingcat Christo Grozev melalui akun Twitter dikutip SINDOnews dari laman Datacenterdynamics, Rabu (9/3/2022).

Grozev menambahkan, Era adalah sistem kriptofon (cryptophone) super mahal yang diperkenalkan (kementerian pertahanan Rusia) pada tahun 2021 dengan sangat meriah. Sistem komunikasi Era Itu dijamin (untuk) bekerja 'dalam semua kondisi'.

Namun, saat invasi ke Ukraina, lanjut Grozev, jaringan komunikasi tentara Rusia tidak dapat bekerja di wilayah operasi tentara Rusia. “Sebab, sistem Kriptofon Era membutuhkan jaringan 3G/4G untuk berkomunikasi," katanya.

Baca juga; Satelit Starlink Dapat Serangan Cyber di Atas Ukraina, Elon Musk Fokus Pertahanan

Pasukan Rusia juga menggunakan radio walkie-talkie yang tidak terenkripsi, yang memungkinkan orang lain untuk mendengarkan. Kegagalan keamanan sistem komunikasi pasukan Rusia memungkinkan badan intelijen pertahanan Ukraina untuk mengkonfirmasi bahwa jenderal Rusia Vitaly Gerasimov, Kepala Staf Angkatan Darat ke-41 Rusia, tewas.

Dalam panggilan telepon yang disadap, yang dikonfirmasi secara independen oleh kelompok pemeriksa fakta Bellingcat, dua petugas Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) Rusia terdengar mendiskusikan kematian Jenderal Vitaly Gerasimov di luar Kharkiv.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1438 seconds (10.177#12.26)