Bekerja Secara Hybrid Jadi Tren, Dell Berikan 3 Tips untuk Perusahaan

Rabu, 17 November 2021 - 18:31 WIB
loading...
Bekerja Secara Hybrid Jadi Tren, Dell Berikan 3 Tips untuk Perusahaan
8 dari 10 pegawai di Asia Pasifik dan Jepang telah menyatakan siap bekerja secara remote untuk jangka panjang. Foto: Ist
A A A
JAKARTA - Kondisi pandemi Covid-19 yang mulai membaik membuat perusahaan memberlakukan sistem kerja hybrid, yakni penggabungan antara bekerja di kantor dengan bekerja dari rumah atau lokasi lainnya.

Nah, yang jadi tantangan adalah kemampuan perusahaan untuk menyeimbangkan kebutuhan karyawan mulai dari alur kerja, komunikasi, alat, hingga software yang mampu memenuhi dan mengoptimalkan pekerjaan mereka.

BACA JUGA: 4 Alasan Xiaomi 11T Pro Cocok untuk Membuat Video YouTube

Laporan Memimpin Tenaga Kerja Hybrid Masa Depan (Leading the Next Hybrid Workforce) yang dirilis Dell Technologies berupaya menelaah peran organisasi/perusahaan dalam merancang masa depan cara bekerja hybrid.

Senior vice president dan general manager, Client Solutions Group, Asia Pasifik, Jepang dan China, Dell Technologies Jean-Guillaume Pons mengatakan, 8 dari 10 pegawai di Asia Pasifik dan Jepang telah menyatakan mereka siap bekerja secara remote untuk jangka panjang.

”Kita sedang bergerak menuju masa depan cara bekerja yang baru,” beber Jean. Karena itu, Dell Technologies memaparkan tiga faktor penting yang harus menjadi prioritas perusahaan saat mereka membangun fondasi cara bekerja hybrid:

1. Memimpin dengan empati dan tujuan yang jelas
Bekerja Secara Hybrid Jadi Tren, Dell Berikan 3 Tips untuk Perusahaan

Pemimpin organisasi/perusahaan punya peran penting dalam membangun fondasi masa depan cara bekerja hybrid. Mereka harus dengan jelas dan transparan membuat perubahan-perubahan yang fundamental dan inovatif untuk membawa organisasi/perusahaannya terus maju.

”Mereka juga harus bisa berempati dan memahami berbagai tantangan yang dihadapi karyawan. Misalnya kurangnya komunikasi tatap muka atau hilangnya batasan antara kehidupan profesional dan pribadi,” ungkap Jean.

Selain itu, pemimpin organisasi/perusahaan juga harus lebih percaya kepada pegawainya dan tidak terjebak ke situasi “pengawasan yang berlebihan” (micromanagement).

2. Struktur kerja hybrid yang dirancang jelas
Organisasi tidak bisa melihat moda bekerja hybrid dari sisi operasional dan teknis. Sebab, tidak ada satu solusi yang cocok untuk semua perusahaan. Maka, perusahaan harus memahami pilihan dan kebutuhan pegawai. Untuk bisa merancang tempat kerja hybrid yang kondusif, harus ada pola komunikasi lebih terbuka antara pegawai dan perusahaan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1464 seconds (10.55#12.26)