Cara Mengukur Saturasi Oksigen Menggunakan Smartwatch atau Smartband

Minggu, 27 Juni 2021 - 19:35 WIB
loading...
Cara Mengukur Saturasi Oksigen Menggunakan Smartwatch atau Smartband
Xiaomi Mi Smart Band 6 saat digunakan untuk mengukur saturasi oksigen di dalam darah. Foto: Sindonews/danang arradian
JAKARTA - Hipoksemia dan hipoksia adalah salah satu gejala pasien Covid-19 yang harus diwaspadai.

Hipoksemia merupakan kondisi penurunan kadar oksigen dalam darah. Jika berlanjut, dapat membuat kurangnya oksigen dalam jaringan tubuh. Nah, itulah yang kemudian disebut dengan Hipoksia.

BACA JUGA: Dibanderol Rp7 Jutaan, Smart TV TCL A20 55 Inci Gunakan Android 11

Covid-19 membuat kondisi pasien memburuk berlahan, karena penurunan kadar oksigen dalam darah.

Nah saturasi oksigen dalam darah (SpO2) sebenarnya dapat di deteksi dengan mudah lewat alat yang disebut Oxymeter atau Pulse Oxymeter. Alat tersebut biasanya juga dilengkapi pengukur detak jantung (HR= heart rate) pasien.



Sebagai catatan, kadar normal SpO2 adalah 85%-100%. Sebaliknya, apabila Pulse Oximeter menunjukkan SPO2 dibawah 85%, maka terjadi tingkat kejenuhan oksigen darah yang berkurang. Maka, bisa jadi butuh terapi oksigen.

Tanpa Pulse Oxymeter, pasien tidak akan bisa mengetahui bahwa oksigen dalam tubuhnya sangat rendah.

Karenanya, dokter Richard Levitan dari Rumah Sakit Bellevue di New York merekomendasikan agar masyarakat memiliki alat tersebut.
Terutama bagi mereka yang positif setelah melakukan tes PCR atau Swab Antigen.

Fungsinya mendeteksi secara dini jika terjadi penurunan saturasi oksigen dalam tubuh dan cepat melakukan langkah pencegahan.

Nah, Pulse Oximeter ini sebenarnya juga dimiliki oleh smartwatch ataupun smartband yang sudah dijual di pasar.
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE