Terungkap! Maling Online Wara-Wiri di Kemenlu Asia dan Afrika

Senin, 14 Juni 2021 - 04:02 WIB
loading...
Terungkap! Maling Online Wara-Wiri di Kemenlu Asia dan Afrika
Ilustrasi Hacker. FOTO/ Ist
JAKARTA - Penelitian ESET terbaru di tahun 2021 menemukan sebuah backdoor yang menargetkan Kementerian Luar Negeri dari Asia sampai dengan Afrikadan perusahaan-perusuhaan telekomunikasi. Backdoor ini disebut sebagai BackdoorDiplomacy.

Ancaman grup Advanced Persistent Threat (APT) baru ini memilih target serangannya dengan teliti dan hati-hati, seperti Kemenlu yang merupakan bagian dari jaringan pemerintah dan perusahaan telekomunikasi, pusat lalu lalangnya data, jadi bukan target asal sembarang pilih.

BACA JUGA - Selain UFO, Benda Misterius di Pentagon Pesawat Canggih China dan Rusia

Korban BackdoorDiplomacy telah ditemukan di Kementerian Luar Negeri beberapa negara Afrika, serta di Eropa, Timur Tengah, dan Asia. Target tambahan termasuk perusahaan telekomunikasi di Afrika, dan setidaknya satu badan amal Timur Tengah.



“BackdoorDiplomacy berbagi taktik, teknik, dan prosedur dengan kelompok lain yang berbasis di Asia,” kata Jean-Ian Boutin, Head of Threat Research di ESET.

Hasil dari investigasi kasus, diketahui operator menggunakan Taktik, Teknik, dan Prosedur (TTP) serupa, tetapi memodifikasi alat yang digunakan, bahkan dalam wilayah geografis yang dekat, kemungkinan untuk membuat pelacakan grup lebih sulit.

BackdoorDiplomacy juga merupakan grup lintas platform yang menargetkan sistem Windows dan Linux. Grup ini menargetkan server dengan port yang terpapar internet, kemungkinan mengeksploitasi keamanan unggah file yang tidak diamankan dengan baik atau kerentanan yang belum ditambal.

Sebagian korban ditargetkan dengan executable pengumpulan data yang dirancang untuk mencari media yang dapat dipindahkan (kemungkinan besar USB flash drive). Implan secara rutin memindai drive tersebut, setelah mendeteksi penyisipan media yang dapat dipindahkan, ia kemudian mencoba menyalin semua file di dalamnya ke arsip yang dilindungi kata sandi. BackdoorDiplomacy mampu mencuri informasi sistem korban, mengambil screenshot, dan menulis, memindahkan, atau menghapus file.

Dengan menjadikan jaringan pemerintah dan perusahaan besar sebagai target, maka konsekuensi dari penyusupan dan pencurian data ini tentu saja akan sangat pelik karena mencakup:
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE