Twitter Bentuk Tim untuk Analisis Dampak Bias dari Algoritma

Jum'at, 16 April 2021 - 16:07 WIB
loading...
Twitter Bentuk Tim untuk Analisis Dampak Bias dari Algoritma
foto/dok
MENLO PARK - Twitter mulai inisiatif baru yang mereka beri nama Responsible Machine Learning. Cara ini dipakai untuk menilai kerugian yang tidak disengaja yang disebabkan oleh algoritma mereka.

Sebuah tim yang berisi insinyur, peneliti dan ilmuwan data di perusahaan akan mempelajari bagaimana penggunaan pembelajaran mesin Twitter dapat menyebabkan bias algoritmik yang berdampak negatif pada pengguna.

BACA: Menakjubkan, Twitt Pertama Bos Twitter Laku Rp41 Miliar

Salah satu tugas pertama mereka adalah melakukan penilaian bias ras dan gender dalam algoritme pemangkasan gambar Twitter .

Pengguna Twitter telah menunjukkan bahwa pratinjau foto yang dipotong otomatis tampaknya lebih menyukai wajah putih daripada wajah hitam. Bulan lalu, perusahaan mulai menguji tampilan gambar penuh daripada pratinjau yang dipotong.



Tim juga akan melihat bagaimana rekomendasi timeline berbeda di seluruh subkelompok ras dan menganalisis rekomendasi konten di berbagai ideologi politik di berbagai negara.

BACA JUGA: 5 Fakta UFO Kepung Kapal Perang AS, Apakah Alien Akan Invasi Bumi?

Twitter mengatakan akan bekerja sama dengan peneliti akademis pihak ketiga dan akan membagikan hasil analisisnya dan meminta tanggapan dari publik.

Keputusan Twitter untuk menganalisis bias algoritmanya sendiri mengikuti jejaring sosial lain seperti Facebook, yang membentuk tim serupa pada tahun 2020.

Ada juga tekanan berkelanjutan dari pemangku kepentingan untuk menjaga bias algoritmik perusahaan tetap terkendali.



BACA JUGA: Mengerikan, Ponsel Vivo Meledak dan Terbakar di Bandara Internasional Hong Kong

Twitter juga sedang dalam tahap awal untuk mengeksplorasi "pilihan algoritmik", yang berpotensi memungkinkan orang mendapatkan lebih banyak masukan tentang konten apa yang disajikan kepada mereka.
(ysw)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE