YouTube Beberkan Unggahan Konten yang Melanggar Aturan

Rabu, 07 April 2021 - 15:30 WIB
loading...
YouTube Beberkan Unggahan Konten yang Melanggar Aturan
ilustrasi Akun Youtube. FOTO/ IST
JAKARTA - YouTube merilis laporan mengenai presentasi tayangan video yang melanggar aturan, seperti ujaran kebencian, misinformasi, dan video yang melanggar kebijakan platform.

Dalam laporan yang disebut Violative View Rate (VVR) atau rasio tampilan yang melanggar, YouTube membuktikan jumlah konten yang dilarang hanya sebagian kecil dari keseluruhan. Selain itu jumlahnya juga terus menurun seiring berjalanya waktu.

Untuk kuartal keempat tahun 2020, kata YouTube, VVR rata-rata 0,16% -0,18%, yang berarti dari setiap 10.000 penayangan di platform 16 hingga 18 mengandung konten yang melanggar. BACA JUGA - Kualat! Petaka Terusan Suez Dikaitkan dengan Pemindahan Mumi Firaun

Angka tersebut turun lebih dari 70% dari Q4 2017, peningkatan kredit YouTube sebagian besar pada investasinya dalam pembelajaran mesin untuk secara otomatis mengidentifikasi dan menarik konten yang melanggar Pedoman Komunitas.

"Sasaran kami yang berkelanjutan adalah agar komunitas YouTube berkembang karena kami terus memenuhi tanggung jawab kami," kata YouTube saat mengumumkan metrik VVR, dikutip dari Variety, Rabu (7/4/2021).



Untuk menghitung VVR, YouTube mengambil sampel video di platform dan mengirimkannya ke peninjau konten yang menunjukkan video mana yang melanggar kebijakan. YouTube berencana untuk memasukkan metrik VVR dalam laporan transparansi di masa mendatang.

Pengumuman YouTube tentang Rasio Penayangan yang Melanggar muncul saat platform video tersebut semakin diawasi oleh anggota parlemen AS yang ingin mereformasi Bagian 230 Undang-Undang Kepatutan Komunikasi, ketentuan undang-undang yang melindungi platform internet dari tanggung jawab.

Sebagian, rilis VVR YouTube dan metrik serupa tampaknya bertujuan untuk meredakan kekhawatiran Kongres dengan mendukung argumen bahwa mereka secara proaktif mengawasi platform - dan oleh karena itu tidak ada undang-undang AS tambahan yang diperlukan.
(wbs)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE