Google Luncurkan Alat Privasi Baru Bisa Digunakan Gratis

Kamis, 29 Desember 2022 - 11:06 WIB
loading...
Google Luncurkan Alat Privasi Baru Bisa Digunakan Gratis
Google menghadirkan alat privasi yang akan menjadi tambahan terbaru untuk inisiatif Komputasi Terlindungi Google. FOTO/ IST
A A A
JAKARTA - Google mengumumkan bahwa mereka membuat alat privasi baru yang tersedia gratis untuk semua pengguna.



Alat privasi tersebut bernama Magritte yang diklaim akan merubah secara mendasar seperti bagaimana, kapan, dan di mana data diproses untuk memastikan privasi dan keamanannya secara teknis.

Google dalam blog resminya menulis bahwa peluncuran tersebut akan menjadi tambahan terbaru untuk inisiatif Komputasi Terlindungi Google.

Adapun alat baru ini akan tersedia di repositori proyek sumber terbuka Github, menggunakan pembelajaran mesin “akurasi tinggi” untuk mendeteksi objek pengenal, seperti plat nomor dan tato, dan secara otomatis memburamkannya.

Melansir dari Techradar, Google mengklaim bahwa Magritte adalah tempat terbaik untuk membantu videografer dan jurnalis video mengamankan privasi orang lain di dunia sekitar mereka.

Ini menyoroti bahwa ia memiliki pengeluaran komputasi yang rendah, dan akurasinya yang tinggi menjadikannya alat penghemat waktu yang andal.

Di tempat lain, "Transplier Fully Homomorphic Encryption (FHE)" yang kurang menarik, yang bertujuan untuk memungkinkan ilmuwan data menghitung data terenkripsi tanpa dapat mengakses informasi pribadi, dan pertama kali dirilis tahun lalu, telah menerima pengoptimalan sirkuit baru untuk memperluas kasus penggunaannya dengan memastikan biaya komputasi yang lebih rendah.

Alat tersebut adalah contoh terbaru Google yang berfokus pada penelitian dan pengembangan teknologi peningkatan privasi (PET) yang, pada Juni 2022, menjadi fokus(buka di tab baru) untuk Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Pemerintah AS (OSTP) .

Pada November 2022, konsep tersebut juga ditampilkan sebagai bagian dari kontes yang dijalankan oleh pemerintah AS dan Inggris.

2 negara itu meminta peserta untuk mengembangkan solusi yang memungkinkan pelatihan model kecerdasan buatan tanpa memaparkan data pribadi, sebuah prinsip yang dikenal sebagai privasi diferensial.

Pada tahun 2019, Google membuat perpustakaan privasi diferensialnya - seperangkat alat yang dirancang untuk kemudahan penggunaan oleh pengembang.
(wbs)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.3039 seconds (0.1#10.140)
pixels