Psikolog Ingatkan Dampak PJJ Bisa Bikin Anak Stres, Jenuh, dan Emosional

Selasa, 09 Maret 2021 - 11:07 WIB
loading...
Psikolog Ingatkan Dampak PJJ Bisa Bikin Anak Stres, Jenuh, dan Emosional
PJJ bisa mendatangkan banyak tekanan pada siswa, terlebih saat menghadapi ujian. Foto: dok kelas pintar
JAKARTA - Kemendikbud mengungkap dampak pembelajaran jarak jauh (PJJ) adalah adanya tekanan psikologis pada anak. Tekanan itu bisa berupa stres lantaran minimnya interaksi dengan guru, teman dan lingkungan, juga tekanan akibat sulitnya/tantangan pembelajaran jarak jauh itu sendiri.

Bagi anak yang cepat atau mudah beradaptasi, PJJ mungkin bukan masalah. Sebaliknya, bagi anak yang sulit atau tidak cepat beradaptasi, ketidaksiapan menghadapi ujian ketidaksiapan menghadapi ujian.

BACA JUGA: CBR150R Custom Berzirah Karbon Ini Lebih Sangar dan Berotot!

Bukan saja membuat anak kurang termotivasi belajar, juga stres karena memiliki target tinggi tetapi bingung mencapainya karena tidak ada guru yang mendampingi secara fisik.

Lantas, bagaimana caranya agar psikologi anak tetap stabil/terjaga selama pembelajaran jarak jauh? Termasuk juga menjaga agar tetap stabil menjelang ujian sekolah?



Setelah pandemi, pembelajaran dilakukan dari rumah, jarak jauh, sehingga rangkaian prosedur belajar yang dilakukan pun ikut berubah. Lebih banyak mandiri. Kalaupun ada belajar berkelompok, dilakukan virtual. Peran guru dalam proses pembelajaran pun demikian, menjadi sangat berkurang. Sebagai gantinya, orang tua mengambil alih.

Psikolog Ingatkan Dampak PJJ Bisa Bikin Anak Stres, Jenuh, dan Emosional

”Dari sini, berbagai tekanan psikologis mulai berdatangan. Pada level tertentu, bahkan membuat anak menjadi kurang termotivasi dalam aktivitas pembelajaran,” beber Psikolog Intan Erlita, M.Psi, dalam acara Podcast Telset TV.

Menurutnya, ini tak lepas dari kedudukan anak itu sendiri sebagai makhluk sosial. ”Mereka butuh berinteraksi dan bersosialisasi dengan orang lain. Bukan saja orang tua, tetapi juga teman seusianya, gurunya dan lingkungannya,” ujar Intan.

Menurut Intan, anak-anak baik TK, SD, SMP, maupun SMA, butuh kontak atau sosialisasi cukup tinggi. Dimana mereka belajar mengenali lingkungan, belajar ngobrol dengan guru, orang yang lebih tua, serta bagaimana beradaptasi dengan teman-teman seumurannya.

”Pandemi ini membuat mereka kehilangan masa-masa yang dikatakan sebagai hubungan manusianya itu. Hubungan bagaimana dia beradaptasi. Nah ini menimbulkan stres tersendiri,” jelas Intan.



Kondisi ini diperburuk dengan tuntutan belajar tinggi, tugas-tugas banyak namun waktu yang tersedia untuk mengerjakan sedikit, serta tidak adanya waktu mengaktualisasikan diri.

Di level ini, Intan menyebut bahwa banyak anak akhirnya merasa jenuh dan lelah. Ini kemudian tidak hanya berdampak pada nilai yang turun, tetapi juga emosi yang tidak terkontrol. Dimana anak mudah marah.

“Nah itulah yang terjadi dengan anak-anak kita saat ini, kalau kita bicara mengenai efek negatif dari PJJ,” tambahnya.
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE