Mainan Kereta Api, Tim Berners Lee Buat Internet Bebas Diakses Semua Orang

Senin, 22 Februari 2021 - 23:13 WIB
loading...
Mainan Kereta Api, Tim Berners Lee Buat Internet Bebas Diakses Semua Orang
Timothy Tim Berners Lee, ilmuwan komputer Inggris yang dilahirkan di London dan membuka jalan internet bebas diakses oleh semua orang. Foto/CERN
LONDON - Di era modern ini, kita patut berterima kasih kepada Timothy Tim Berners Lee . Tanpa buah pikirannya, mungkin sampai sekarang belum ada internet yang bebas diakses seperti sekarang dan mengantarkan kita untuk saling berbagi informasi.

Timothy Tim Berners Lee adalah ilmuwan komputer Inggris yang dilahirkan di London. Dia sendiri tumbuh besar dari orang tua ilmuwan komputer awal dan bekerja di salah satu komputer paling awal. Baca juga: Kecepatan Internet di Indonesia Masih Cupu, Ada di Urutan 121

Tumbuh dewasa, Timothy "Tim" Berners-Lee yang memiliki gelar "Sir" dari Kerajaan Inggris, tertarik dengan kereta api dan memiliki model kereta api di kamar tidurnya. “Saya membuat beberapa gadget elektronik untuk mengontrol kereta. Kemudian saya menjadi lebih tertarik pada elektronik daripada kereta api. Kemudian, ketika saya masih kuliah, saya membuat komputer dari televisi tua,” katanya, seperti dikutip dari webfoundation.org.

Setelah lulus dari Universitas Oxford, Tim Berners Lee menjadi insinyur perangkat lunak di CERN, laboratorium fisika partikel besar dekat Jenewa, Swiss. Ilmuwan datang dari seluruh dunia untuk menggunakan akseleratornya, tapi Sir Tim memerhatikan bahwa mereka mengalami kesulitan untuk berbagi informasi.



“Pada masa itu, ada informasi yang berbeda di komputer yang berbeda, namun Anda harus masuk ke komputer yang berbeda untuk mendapatkannya. Juga, terkadang Anda harus mempelajari program berbeda di setiap komputer. Seringkali lebih mudah untuk pergi dan bertanya kepada orang-orang kapan mereka akan minum kopi…,” kata Tim Berners Lee.



Dia berpikir melihat cara untuk memecahkan masalah ini -yang Tim Berners Lee lihat juga bisa memiliki aplikasi yang lebih luas. Jutaan komputer telah dihubungkan bersama melalui internet yang berkembang pesat dan Tim Berners Lee menyadari bahwa mereka dapat berbagi informasi dengan memanfaatkan teknologi baru yang disebut hypertext.



Pada Maret 1989, Tim memaparkan visinya tentang apa yang akan menjadi web dalam sebuah dokumen yang disebut "Manajemen Informasi: Sebuah Proposal". Percaya atau tidak, lamaran awal Tim tidak langsung diterima. Bahkan, atasannya saat itu, Mike Sendall, mencatat kata-kata "samar tapi menarik" di sampulnya. Web tidak pernah menjadi proyek CERN resmi, tapi Mike berhasil memberi Tim waktu untuk mengerjakannya pada September 1990. Dia pun mulai bekerja menggunakan komputer NeXT, salah satu produk awal Steve Jobs.
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE