Keras, Aksi Boikot TikTok di Arab Saudi 

Selasa, 05 Desember 2023 - 20:00 WIB
loading...
Keras, Aksi Boikot TikTok di Arab Saudi 
Banyak pengguna beralih ke platform media sosial alternatif untuk menentang pembatasan konten pro-Saudi yang diduga dilakukan oleh TikTok. (Foto: AP)
A A A
JAKARTA - Aksi boikot TikTok di Arab Saudi mencuat sejak penyebaran kampanye bahwa aplikasi asal China tersebut secara tidak adil menyensor dan melarang akun yang menyatakan pandangan positif tentang Kerajaan.

Momentum di balik boikot ini terus tumbuh seiring kekhawatiran terhadap dugaan manipulasi algoritma dan perlakuan yang bias oleh TikTok yang terus memicu kemarahan di antara pengguna di kawasan Arab Saudi.

Banyak pengguna beralih ke platform media sosial alternatif untuk menentang pembatasan konten pro-Saudi yang diduga dilakukan oleh TikTok, dengan tagar populer #BoycottTikTok disertai dengan posting yang mendesak warga Saudi untuk menghapus aplikasi tersebut.

Salah satu pengguna, @ayedarini, mendesak orang lain untuk memboikot aplikasi ini, mengklaim bahwa platform tersebut terlibat dalam perang melawan orang Arab Saudi. "Jelas platform ini menargetkan akun-akun Saudi dan mempromosikan segala hal yang bertentangan dengan mereka dan negara mereka. Memboikotnya telah menjadi kewajiban bagi setiap warga Saudi," kata @ayedarini dikutip dari Arabnews, Selasa (5/12/2023).


Posting terbaru oleh @X_Tiktok_, profil khusus yang mendukung larangan platform tersebut, menyatakan ketidaksetujuan yang kuat terhadap perilaku "tidak dapat diterima" dan "abusif" TikTok. "TikTok masih terus menunjukkan biasnya dengan kebijakan yang melanggar terhadap posting pengguna Saudi, terutama tentang video nasional," kata @X_Tiktok_.

Banyak tokoh media sosial berpengaruh dan selebritas memberikan dukungan mereka kepada kampanye ini. Mereka memanfaatkan pengikut yang besar untuk memperkuat pesan dan memotivasi orang lain untuk bergabung dalam boikot ini. Sektor swasta Saudi juga telah merespons dampak boikot ini.

Mengutip sumber yang dekat dengan Liga Divisi Pertama Saudi pada awal November, surat kabar Asharq Al-Awsat melaporkan bahwa tingkat kedua sepak bola profesional di Arab Saudi telah memutuskan hubungannya dengan TikTok karena tindakan yang diduga dilakukan oleh platform tersebut terhadap konten Arab Saudi.

Saluran berita media sosial populer The Saudi Post mengumumkan penghentian publikasinya dan penutupan semua akunnya di platform tersebut.



TikTok mengeluarkan pernyataan dengan membantah tuduhan pembatasan konten Saudi. "Rumor-rumor mengenai TikTok menghapus konten yang terkait dengan Arab Saudi tidak benar. Kami sangat menolak tuduhan ini yang tidak sesuai dengan kebijakan dan nilai-nilai kami. Kami sangat menolak kampanye pencemaran yang disengaja yang dilakukan terhadap karyawan dan mitra kami serta mengancam keamanan dan keselamatan mereka," tulis akun komunikasi resmi TikTok.
Halaman :
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2357 seconds (0.1#10.140)