Luar Biasa, AI Google Mampu Melipat Waktu Penelitian dalam Sekejap

Sabtu, 02 Desember 2023 - 11:37 WIB
loading...
Luar Biasa, AI Google Mampu Melipat Waktu Penelitian dalam Sekejap
DeepMind milik Google mampu memprediksi struktur lebih dari 2,2 juta bahan kristalin dalam waktu singkat. (Foto: The Next Web)
A A A
JAKARTA - Kecerdasan buatan (AI) DeepMind milik Google melatih model pembelajaran mendalam untuk memprediksi struktur lebih dari 2,2 juta bahan kristalin. Jumlah tersebut 45 kali lebih banyak daripada jumlah yang ditemukan dalam sejarah ilmu pengetahuan.

Di antara lebih dari dua juta bahan baru tersebut, sekitar 381.000 diyakini stabil. Melansir laman The Next Web, bahan-bahan tersebut tidak akan terurai, karakteristik ini penting untuk tujuan rekayasa.

"Bahan baru ini berpotensi untuk mengakselerasi pengembangan teknologi masa depan, seperti semikonduktor, superkomputer, dan baterai," tulis perusahaan asal Inggris-Amerika tersebut, Sabtu (2/12/2023).

Teknologi modern, mulai dari elektronik hingga kendaraan listrik (EV) hanya dapat memanfaatkan sekitar 20.000 bahan anorganik. Bahan-bahan tersebut sebagian besar ditemukan melalui uji coba dan kesalahan selama berabad-abad. Alat baru Google DeepMind, yang dikenal sebagai Graph Networks for Materials Exploration (GNoME), telah menemukan ratusan ribu bahan stabil dalam waktu satu tahun.



Dari bahan baru tersebut, AI menemukan 52.000 senyawa lapis baru yang mirip dengan grafen yang dapat digunakan untuk mengembangkan superkonduktor yang lebih efisien — komponen penting dalam pemindai MRI, komputer kuantum eksperimental, dan reaktor fusi nuklir. AI juga menemukan 528 penghantar ion litium potensial, 25 kali lebih banyak dari penelitian sebelumnya, yang dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja baterai EV.

Untuk mencapai temuan ini, model pembelajaran mendalam dilatih dengan menggunakan data luas dari Proyek Bahan. Program ini, yang dipimpin oleh Lawrence Berkeley National Laboratory di AS, telah menggunakan teknik AI serupa untuk menemukan sekitar 28.000 bahan stabil baru dalam satu dekade terakhir. Google DeepMind telah meningkatkan jumlah ini delapan kali lipat, dalam apa yang perusahaan sebut sebagai "perluasan orde dalam bahan stabil yang dikenal oleh umat manusia."

Meskipun bahan-bahan baru ini pada dasarnya hanya prediksi, peneliti DeepMind mengatakan bahwa peneliti independen telah membuat 736 dari bahan tersebut, memverifikasi stabilitas mereka. Tim dari Berkeley Lab juga telah menggunakan robot otonom untuk mensintesis bahan yang ditemukan melalui Proyek Bahan serta harta karun baru yang ditemukan oleh DeepMind. Seperti yang dijelaskan dalam penelitian ini, robot AI yang ditenagai otonom mampu menghidupkan 41 dari 58 bahan yang diprediksi, dalam waktu hanya 17 jam.

"Industri cenderung agak enggan menghadapi peningkatan biaya, dan bahan baru biasanya memerlukan waktu sebelum menjadi biaya efektif," kata Kristin Persson, Direktur Proyek Bahan DeepMind kepada Reuters.



Peneliti DeepMind juga mengatakan akan segera melepaskan data tentang 381.000 senyawa yang diprediksi stabil dan membuat kode AI mereka secara publik tersedia. Dengan memberikan kepada ilmuwan katalog lengkap 'resep' untuk bahan kandidat baru yang menjanjikan, perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka berharap dapat mempercepat penemuan dan mengurangi biaya.

Pengungkapan GNoME datang setelah beberapa perkembangan mengesankan di Google DeepMind, yang terbentuk pada April ketika DeepMind berbasis di Inggris dan Google Brain yang berbasis di AS bergabung menjadi satu unit penelitian AI tunggal. Yang terbaru adalah peluncuran sistem ramalan cuaca global 10 hari terakurat di dunia.
(msf)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1547 seconds (0.1#10.140)