Meta Tutup 4.800 Akun Palsu di China yang Membahayakan Amerika

Jum'at, 01 Desember 2023 - 13:48 WIB
loading...
Meta Tutup 4.800 Akun Palsu di China yang Membahayakan Amerika
Ribuan akun palsu tersebut menyamar sebagai warga Amerika dan digunakan untuk menyebarkan konten politik yang memecah belah jelang pemilu. (Foto: The Guardian)
A A A
JAKARTA - Meta menutup 4.800 akun palsu Facebook dan Instagram di China yang mengancam eksistensi Amerika Serikat. Ribuan akun palsu tersebut menyamar sebagai warga Amerika dan digunakan untuk menyebarkan konten politik yang memecah belah menjelang pemilihan pada tahun depan.

Dikutip dari The Guardian, Jumat (1/12/2023), akun-akun palsu ini mencoba membangun audiens. Akun-akun tersebut menggunakan foto palsu, nama, dan lokasi sebagai cara untuk tampak seperti pengguna Facebook Amerika biasa yang memberikan pendapat tentang isu-isu politik.

Alih-alih menyebarkan konten palsu seperti jaringan lainnya, akun-akun ini digunakan untuk menyebarkan kembali postingan dari X yang dibuat oleh politisi, media, dan lainnya. Akun-akun yang saling terhubung ini menarik konten dari sumber liberal dan konservatif, menjadi indikasi tujuannya bukan untuk mendukung salah satu pihak tetapi memperbesar perpecahan dan memperburuk polarisasi.

Jaringan yang baru diidentifikasi ini menunjukkan bagaimana pihak luar memanfaatkan platform teknologi berbasis AS untuk menanam benih pertikaian dan ketidakpercayaan, dan mengisyaratkan ancaman serius yang dihadapi akibat disinformasi online, ketika pemilihan nasional akan berlangsung di AS, India, Meksiko, Ukraina, Pakistan, Taiwan, dan negara-negara lain.



“Jaringan-jaringan ini masih kesulitan untuk membangun audiens, tetapi mereka adalah peringatan,” kata Ben Nimmo, yang memimpin penyelidikan terhadap perilaku tidak autentik di platform-platform Meta. “Aktor-aktor ancaman asing mencoba mencapai orang-orang melalui internet menjelang pemilihan tahun depan, dan kita perlu tetap waspada.”

Meta Platforms Inc, yang berbasis di Menlo Park, California, tidak mengaitkan jaringan China ini dengan pemerintah China, tetapi perusahaan tersebut menetapkan jaringan tersebut berasal dari negara itu. Konten yang disebarkan oleh akun-akun tersebut secara luas melengkapi propaganda dan disinformasi pemerintah China lainnya yang telah berusaha membesarkan divisi partai dan ideologi di AS.

Untuk tampak lebih seperti akun Facebook normal, jaringan ini kadang-kadang memposting tentang fashion atau hewan peliharaan. Awal tahun ini, beberapa akun tiba-tiba mengganti nama pengguna dan foto profil bergaya Amerika mereka dengan yang baru yang menunjukkan mereka tinggal di India. Akun-akun tersebut kemudian mulai menyebarkan konten pro-China tentang Tibet dan India, mencerminkan bagaimana jaringan palsu dapat dialihkan untuk fokus pada target baru.

Meta juga merilis laporan baru yang menilai risiko bahwa pihak asing termasuk Iran, China, dan Rusia akan menggunakan media sosial untuk campur tangan dalam pemilihan. Laporan itu mencatat upaya disinformasi terbaru Rusia tidak berfokus pada AS tetapi pada perang melawan Ukraina. Menggunakan propaganda media dan disinformasi dalam upaya melemahkan dukungan bagi negara yang diinvasi.

Halaman :
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.5038 seconds (0.1#10.140)