10 Skandal Industri Teknologi yang Mengguncang Dunia

Selasa, 21 November 2023 - 22:00 WIB
loading...
10 Skandal Industri Teknologi yang Mengguncang Dunia
Facebook pernah diterpa skandal memanipulasi perasaan pengguna pada tahun 2014. (Foto: Gizmodo)
A A A
JAKARTA - Kemajuan teknologi tak hanya mendatangkan kemudahan bagi masyarakat. Banyak skandal besar industri teknologi yang telah terjadi sepanjang sejarah umat manusia.

Bentuk skandal itu berupa penipuan besar-besaran, upaya spionase, kegagalan produk andalan hingga upaya embargo dalam kompetisi memperebutkan pasar.

Berikut 10 skandal industri teknologi yang terungkap dikutip dari Slash Gear, Selasa (21/11/2023).

1. Kebakaran Baterai Samsung Galaxy Note 7


Musibah besar melanda perusahaan Samsung setelah beberapa pekan peluncuran Galaxy Note 7. Kesalaham desain baterai menyebabkan elektroda di dalamnya bengkok sehingga menyebabkan perangkat terbakar.

Bukan hanya satu kejadian, berita tentang perangkat yang tiba-tiba meledak muncul di mana-mana. Alhasil Samsung mengumumkan penarikan 2,5 juta unit yang telah terjual. Pelanggan diberi dua opsi, refund atau mendapat perangkat pengganti.

Namun, skandal itu tidak berakhir. Tidak lama kemudian, muncul laporan tentang ponsel pengganti yang juga terbakar. Salah satunya di penerbangan Southwest. Ponsel itu membakar sebagian karpet pesawat, menyebabkan penerbangan dibatalkan. Setelah laporan tambahan ini muncul, Samsung terpaksa menarik Galaxy Note 7 sepenuhnya dan memberikan pengembalian penuh kepada pelanggan dengan biaya besar baik untuk pendapatan maupun reputasinya.


2. Eksperimen Facebook


Pada tahun 2014, terungkap bahwa Facebook telah melakukan eksperimen pada penggunanya dua tahun sebelumnya untuk melihat bagaimana algoritmanya dapat memanipulasi perasaan pengguna.

Selama sepekan, sebagian kecil pengguna diperlihatkan konten dengan kata-kata yang sebagian besar positif atau sebagian besar negatif. Ide tersebut untuk menentukan apakah itu akan menyebabkan kontagion emosional, yaitu jika konten negatif akan membuat pengguna merasa sedih dan sebaliknya.

Jawabannya, kontagion emosional memang mungkin terjadi, dan hasil studi itu diterbitkan dalam jurnal ilmiah. Namun, ketika artikel itu diterbitkan, langsung menarik kecaman publik. Beberapa kritik berpusat pada fakta bahwa kebijakan data Facebook hanya diperbarui untuk mencakup penggunaan data untuk tujuan penelitian empat bulan setelah studi dilakukan, sementara beberapa berpendapat bahwa penerbitan studi itu menjadi masalah kunci.

Pada dasarnya, sebagian besar studi ilmiah yang ditinjau memerlukan partisipan manusia untuk secara eksplisit memberikan persetujuan untuk berpartisipasi dan ini tidak diminta dari partisipan studi Facebook.

Studi itu memicu kekhawatiran kembali tentang bagaimana data yang dikumpulkan oleh perusahaan teknologi besar digunakan, meskipun pada akhirnya, dampaknya hanya bersifat sementara. Platform media sosial terus melakukan analisis terhadap basis penggunanya untuk menjaga agar algoritmanya menarik, meskipun kebijakan data sekarang lebih mungkin secara eksplisit memperbolehkan eksperimen seperti yang dilakukan Facebook.

3. Embargo Amerika terhadap Huawei


Salah satu skandal terbesar yang masih berlanjut, yakni dugaan penggunaan keamanan ilegal oleh raksasa teknologi China, Huawei, yang menyebabkan smartphone dan infrastruktur jaringannya dilarang dijual di Amerika Serikat. Larangan ini pertama kali diberlakukan secara nasional pada 2020 hingga saat ini.

Permasalahannya berpusat pada persyaratan berbeda yang harus dipenuhi oleh perangkat Huawei agar sesuai dengan regulasi lokal. Di China, pemerintah berhak mengakses data dari pengguna individu kapan saja, termasuk data dari ponsel pintar. Hak seperti itu tidak ada di Amerika, dan keberadaan fasilitas semacam itu telah menimbulkan kekhawatiran tentang potensi pemerintah China mengumpulkan data dari warga Amerika.

Hal ini menyebabkan FCC memberlakukan pembatasan yang sangat ketat yang efektif memutuskan koneksi Huawei dari mitra teknologi dan konsumen Amerika. Masalah ini semakin rumit dengan hubungan dekat perusahaan ini dengan pejabat-pejabat China, terutama pendirinya yang diduga mendapatkan kontrak menguntungkan berkat hubungannya. Pejabat Amerika dan pejabat di negara lain seperti Swedia telah menyatakan keprihatinan bahwa serangan siber dapat dilakukan melalui ponsel dan infrastruktur Huawei. Saat ini, dampak dari larangan awal masih berlanjut, dan bukti yang dapat diverifikasi dari serangan apa pun belum dipublikasikan.


4. Perebutan Paten Samsung dan Apple


Samsung dan Apple secara berulang kali saling menuntut atas dugaan pelanggaran berbagai paten, terutama yang berkaitan dengan lini ponsel pintar dan tablet mereka. Gugatan diajukan tidak hanya di pengadilan AS tetapi juga di seluruh dunia, termasuk Inggris, Jepang, Jerman, dan berbagai wilayah lain. Hampir dalam setiap kasus, ketika satu pihak menang, pihak lain akan mengajukan banding, meskipun akhirnya Apple yang keluar sebagai pemenang.

Pada 2012, Samsung telah dinyatakan bersalah karena melanggar beberapa paten Apple, dan meskipun banding diajukan, perusahaan tersebut akhirnya terpaksa mengakui kesalahannya. Namun, perdebatan tentang ganti rugi yang seharusnya dibayar oleh Samsung terus berlanjut bertahun-tahun setelah kemenangan awal Apple, dan baru pada tahun 2018, angka final ditentukan. Awalnya, Apple telah diberi lebih dari 1 miliar dollar AS atau setara Rp 16 triliun oleh juri, tetapi setelah proses banding yang panjang, angka itu akhirnya dikurangi menjadi 539 juta dollar AS.

5. Rootkit CD Sony


Skandal rootkit Sony pada pertengahan tahun 2000an menjadi pelajaran tentang bagaimana cara yang tidak benar merespons krisis. Ketika peneliti keamanan Mark Russinovich pertama kali melaporkan bahwa Sony secara diam-diam mengeset rootkit pada PC, bos-bos perusahaan awalnya meremehkan klaim tersebut.

Seperti dilaporkan oleh The New York Times, seorang petinggi Sony dalam wawancaranya di radio mengatakan, "Kebanyakan orang, saya kira, bahkan tidak tahu apa itu rootkit, jadi mengapa mereka peduli tentang itu?"

Rootkit-rootkit itu ditanam pada CD perusahaan penerbitan dan diinstal sebagai cara untuk menerapkan kebijakan manajemen hak digital perusahaan. Karena sifat instalasi drive disk Windows, rootkit dapat menginstal dirinya tanpa memicu popup untuk pengguna, membuatnya sepenuhnya tersembunyi.

Rootkit itu akan memonitor dan mencegah program-program yang tidak sah membaca disk dan juga mengirimkan data tentang apa yang sedang didengarkan pengguna kembali ke Sony. Tidak hanya itu, tetapi sangat sulit untuk dihapus bahkan setelah ditemukan dan menciptakan cacat keamanan potensial baik saat diinstal maupun setelahnya. Setelah kecaman yang signifikan tentang temuan awal dan bagaimana para bos menanggapi laporan tersebut, akhirnya Sony menawarkan untuk menarik kembali CD-nya dan menggantinya. Namun, kerusakan sudah terjadi, baik pada reputasi Sony maupun pada komputer jutaan pengguna yang tidak curiga.

6. Penipuan Theranos


Perusahaan pengujian darah revolusioner yang didirikan oleh Elizabeth Holmes, Theranos, ternyata dibangun atas klaim palsu. Kasus ini berujung pada vonis bersalah Holmes dan membuatnya mendekam di penjara atas berbagai tuduhan penipuan.

Theranos mengklaim telah menemukan cara untuk melakukan berbagai tes darah menggunakan mesin yang jauh lebih kecil dan lebih terjangkau daripada yang pernah dibangun sebelumnya, tetapi pada awalnya, muncul kekhawatiran tentang akurasi tesnya. Meskipun demikian, investor terus menanam uang ke startup ini, mencapai valuasi puncak sekitar USD10 miliar dan menjadikan Holmes sebagai salah satu bintang terbesar di Silicon Valley.

Pada 2015, beberapa laporan muncul bahwa mesin Theranos sebenarnya tidak berguna dan tidak dapat melakukan sebagian besar tes yang diklaim. Selain itu, sebagian besar pengujian darah yang dilakukan oleh perusahaan bergantung pada mesin-mesin pesaing yang startup tersebut klaim akan menjadi usang.

Temuan-temuan ini membuat regulator bertindak. Pada 2016, Holmes dilarang menjalankan perusahaan. Akhirnya, baik Holmes maupun mitra bisnisnya dijatuhi hukuman penjara karena penipuan, tetapi itu bukanlah penghiburan bagi para investor yang telah tertipu jutaan dolar atau pasien yang telah diberikan tes darah yang mungkin tidak akurat.

7. Pemblokiran Fortnite oleh Apple


Pertikaian panjang antara Epic dan Apple dimulai pada tahun 2020 dan masih berlanjut. Ketidaksetujuan dimulai ketika Epic mengumumkan peluncuran metode pembayaran langsung di Fortnite pada iOS, memberikan pemain diskon 20% pada mikrotransaksi dengan menghilangkan potongan 30% yang biasanya diambil oleh Apple pada transaksi App Store. Epic melakukan ini, menurut CEO-nya, sebagai protes terhadap monopoli dan biaya transaksi tinggi yang diduga dimiliki oleh Apple.

Setelah proses pengadilan yang panjang dan beberapa banding, Epic akhirnya kalah dalam kasus ini dan hakim memutuskan bahwa Apple tidak melanggar hukum antitrust dalam menjalankan App Store. Namun, pada September 2023, kedua belah pihak mengumumkan banding ke Mahkamah Agung untuk menantang hasil tersebut. Apple ingin tinjauan terhadap satu poin yang kalah mengenai kemampuannya mencegah pengembang aplikasi menambahkan tautan ke opsi pembayaran alternatif, dan Epic menginginkan tinjauan keseluruhan kasus.


8. Nikola Motors


Gelombang startup kendaraan listrik (EV) akhir-akhir ini bermunculan. Nikola Motors menjadi salah satu yang paling bersinar. Dipimpin Trevor Milton, Nikola mengklaim sedang mengembangkan beberapa kendaraan, termasuk truk semi listrik. Ini masih merupakan teritori yang sangat inovatif pada saat itu - emisi tinggi dari truk semi berarti banyak minat dalam menciptakan versi yang lebih bersih, tetapi teknologi baterai sejauh ini membuatnya tidak mungkin mengembangkan truk dengan jangkauan yang komersial.

Kemajuan yang diklaim oleh Nikola dalam menghadirkan truk semacam itu membuatnya menarik minat tingkat tinggi dari pasar, termasuk kemitraan yang diusulkan dengan GM. Namun, laporan mengejutkan yang diterbitkan oleh Hindenburg Research menyatakan pengembangan kendaraan Nikola hanyalah kebohongan Trevor Milton. Termasuk dalam laporan tersebut adalah klaim bahwa video truk semi Nikola yang seharusnya dapat dikendarai dengan daya sendiri sebenarnya menunjukkan truk itu melaju di lereng. Penelitian lebih lanjut membuktikan klaim ini benar.

Milton mengundurkan diri sebagai CEO segera setelah laporan tersebut dipublikasikan, tetapi masalahnya baru saja dimulai. Para investor dan mitra dengan cepat menjauh dari startup yang tercela itu, jaksa federal menyelidiki klaim tersebut secara detail dan menemukan banyak bukti merugikan pendiri perusahaan. Pada tahun 2022, pengadilan memvonis Milton bersalah atas upaya penipuan, dan hukumannya dijadwalkan pada akhir November 2023.

9. Cambridge Analytica dan Facebook


Perusahaan konsultan politik Inggris, Cambridge Analytica, dituduh menggunakan data pribadi jutaan pengguna Facebook untuk mempengaruhi serangkaian peristiwa politik besar, termasuk pemilihan presiden AS 2016 dan referendum Brexit.

Perusahaan konsultan tersebut mengontrak seorang peneliti yang memanen data pribadi dari pengguna tanpa persetujuan, dengan izin sebelumnya dari Facebook untuk melakukannya. Data itu kemudian diduga digunakan untuk mengarahkan pemilih baik di AS maupun di luar negeri.

Perusahaan ini bekerja untuk salah satu kandidat capres AS selama kampanye presidensial 2016. Perusahaan tersebut mengklaim bahwa data sensitif tidak digunakan untuk tujuan kampanye, tetapi hal ini disambut dengan skeptisisme publik.

Cambridge Analytica akhirnya ditutup pada 2018, dan setahun kemudian, FTC mengeluarkan putusan bahwa data yang dikumpulkan secara ilegal harus dihapus.

10. iPhone 6 dan Bendgate


Skandal Bendgate dimulai setelah seorang YouTuber merilis video yang menunjukkan seberapa mudah iPhone 6 Plus yang baru dirilis dapat dibengkokkan pada September 2014. Hal ini diikuti oleh para pembeli lain yang melaporkan masalah serupa.

Ada banyak kontroversi tentang video asli. Beberapa media bahkan mengecamnya sebagai palsu, tetapi seiring munculnya laporan-laporan lain, menjadi semakin jelas bahwa ada cacat desain pada ponsel tersebut. Terutama, di area dekat tombol volume di mana casing aluminium dapat dibengkokkan dengan mudah.

Meskipun Apple tidak pernah mengakui kesalahan pada saat itu, dokumen-dokumen yang dirilis bertahun-tahun kemudian mengonfirmasi bahwa perusahaan menyadari desain baru ini cacat, dan pengujian internal telah membuktikan iPhone 6 Plus lebih lemah daripada pendahulunya. Bahkan, data internal Apple menunjukkan iPhone 6 Plus 7,2 kali lebih mungkin untuk dibengkokkan daripada iPhone 5, menurut dokumen yang diterbitkan oleh Vice, sementara iPhone 6 3,3 kali lebih mungkin. Apple tidak pernah mengubah sikap resmi mereka bahwa tidak ada cacat bawaan pada desainnya produknya.
(msf)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.0876 seconds (0.1#10.140)