Mengenal Phishing, Ancaman Nyata di Dunia Digital

Kamis, 16 November 2023 - 12:00 WIB
loading...
Mengenal Phishing, Ancaman Nyata di Dunia Digital
Phishing berasal dari kata fishing, yang artinya menangkap atau menarik sesuatu. (Foto: Freepik)
A A A
JAKARTA - Di era digital seperti saat ini, keamanan informasi menjadi hal yang sangat vital. Salah satu ancaman utama yang seringkali menimbulkan risiko keamanan adalah praktik phishing.

Phishing dikenal sebagai upaya untuk memperoleh informasi pribadi seperti kata sandi, nomor kartu kredit, atau data penting lainnya dengan menyamar sebagai entitas terpercaya.

Untuk memahami lebih dalam mengenai ancaman ini, berikut penjelasan apa itu phishing, cara kerjanya, dan langkah-langkah untuk melindungi diri dari serangan tersebut.

Apa Itu Phishing?


Phishing berasal dari kata "fishing," yang artinya menangkap atau menarik sesuatu. Dalam konteks keamanan informasi, phishing sebagai praktik memanfaatkan trik dan manipulasi untuk mendapatkan informasi sensitif dari korban. Umumnya, pelaku phishing berusaha untuk membuat korban percaya bahwa mereka berinteraksi dengan entitas yang sah, seperti bank, situs web e-commerce, atau layanan online lainnya.


Cara Kerja Phishing

1. Email Phishing


Salah satu metode paling umum melalui email. Pelaku akan mengirimkan email palsu yang tampaknya berasal dari sumber terpercaya. Email tersebut seringkali berisi tautan yang mengarah ke situs web palsu yang dirancang mirip dengan situs resmi. Begitu pengguna mengakses situs tersebut dan memasukkan informasi pribadi, pelaku phishing akan mendapatkan akses ke data tersebut.

2. Phishing melalui Media Sosial


Dalam beberapa kasus, pelaku phishing juga dapat menggunakan media sosial. Mereka dapat membuat akun palsu yang meniru akun resmi dari perusahaan atau organisasi tertentu. Dengan berinteraksi secara langsung melalui media sosial, pelaku mencoba mendapatkan informasi pribadi atau menyebarkan tautan berbahaya.

3. Phishing melalui Pesan Instan


Penggunaan pesan instan atau pesan singkat juga menjadi media bagi pelaku phishing. Mereka dapat mengirimkan pesan palsu dengan tautan berbahaya atau lampiran yang dapat membahayakan keamanan informasi.


Langkah-Langkah untuk Melindungi Diri dari Phishing

1. Waspadai Email yang Mencurigakan


Selalu periksa alamat email pengirim dan pastikan bahwa itu benar-benar berasal dari sumber yang terpercaya. Jangan mengklik tautan atau mengunduh lampiran dari email yang mencurigakan.

2. Periksa Situs Web


Sebelum memasukkan informasi pribadi, pastikan bahwa situs web yang Anda kunjungi memiliki protokol keamanan (https://). Jika situs tersebut terlihat mencurigakan atau tidak sesuai dengan situs resmi, hindari memberikan informasi sensitif.

3. Perbarui Perangkat Lunak Keamanan


Pastikan perangkat lunak keamanan pada perangkat selalu diperbarui. Ini termasuk antivirus, anti-malware, dan perangkat lunak keamanan lainnya yang dapat membantu mendeteksi dan mencegah serangan phishing .

4. Pendidikan dan Kesadaran


Tingkatkan pengetahuan Anda tentang phishing dan bagaimana cara mengidentifikasinya. Pendidikan dan kesadaran dapat menjadi lapisan pertahanan yang efektif dalam melawan serangan phishing.

5. Gunakan Autentikasi Dua Faktor


Aktifkan autentikasi dua faktor (2FA) di akun-akun online Anda. Ini menambahkan lapisan keamanan ekstra dengan memerlukan konfirmasi tambahan selain kata sandi.

Dengan memahami apa itu phishing dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi diri, pengguna dapat meminimalkan risiko terhadap ancaman ini. Keamanan digital merupakan tanggung jawab bersama, dan pengetahuan tentang praktik-praktik keamanan dapat menjaga data pribadi dan keuangan tetap aman di dunia digital yang penuh dengan risiko.

MG/Al Ghifari
(msf)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1139 seconds (0.1#10.140)
pixels