YouTube Sedang Menguji Coba Saluran TV Gratis yang Didukung Iklan

Sabtu, 14 Januari 2023 - 07:30 WIB
loading...
YouTube Sedang Menguji Coba Saluran TV Gratis yang Didukung Iklan
YouTube mencari cara baru untuk menghadirkan lebih banyak konten ke platformnya dengan saluran TV gratis yang didukung iklan. Foto/Indianexpress
A A A
SAN BRUNO - YouTube mencari cara baru untuk menghadirkan lebih banyak konten ke platformnya dengan saluran TV gratis yang didukung iklan. Untuk itu, YouTube sedang menguji konten baru di platformnya dengan pusat saluran streaming TV yang didukung iklan.

Perusahaan saat ini bekerja dengan berbagai perusahaan untuk menghadirkan acara TV dan film ke platform. Meskipun saat ini baru diuji coba, ada kemungkinan bisa ditawarkan ke publik secara gratis di kemudian hari.

Dikutip dari laman the verge dan xda, Sabtu (14/1/2023), seorang juru bicara YouTube menguatkan laporan tersebut. Kepada Wall Street Journal, dia menyatakan bahwa eksperimen kecil yang memungkinkan sekelompok pemirsa menonton saluran gratis yang didukung iklan sedang dalam proses dan menggunakannya untuk mengukur minat pemirsa.



Penambahan saluran gratis dan didukung iklan bisa menjadi hal yang besar, karena dapat menambah pendapatan yang dihasilkan platform dari iklan. Pembagian porsi iklan masih belum final, YouTube ingin mendapatkan potongan 45 persen dari pendapatan iklan, mirip dengan kesepakatannya dengan pembuat konten di platformnya.

Meskipun ini akan menjadi wilayah baru untuk YouTube, perusahaan seperti Roku, Samsung, dan lainnya telah menawarkan saluran TV gratis yang didukung iklan melalui platform masing-masing selama beberapa waktu. Apa yang dapat membuat pengalaman YouTube berbeda adalah dapat menawarkan akses mudah kepada penggunanya ke berbagai konten lain di platformnya dengan mulus.

YouTube telah melakukan banyak hal untuk meningkatkan kontennya selama beberapa tahun terakhir. Salah satu contohnya adalah kesepakatan multi-tahun baru-baru ini yang dijamin untuk menghadirkan Tiket Minggu NFL di YouTube TV dan Saluran Primetime YouTube mulai tahun 2023.

Perusahaan juga telah berkembang dengan menawarkan YouTube TV, layanan streaming TV online terpisah yang menyediakan lebih dari seratus saluran TV seperti penyedia kabel atau satelit lokal. Selain video buatan pengguna standar, platform ini juga bercabang dengan video bentuk pendek.



Selama setahun terakhir, dalam upaya untuk bersaing dengan TikTok, mereka membuat Shorts, yang tampaknya berjalan cukup baik. Tahun ini bisa jadi lebih baik karena YouTube baru-baru ini memulai proses berbagi pendapatan iklan dengan pembuat video Shorts dengan mengubah persyaratan Program Partner YouTube-nya.

Selama tahun depan, ini bisa menjadi langkah besar yang menempatkannya sejajar dengan TikTok. Jika berhasil menambahkan saluran gratis yang didukung iklan ke platformnya, hal-hal bisa menjadi lebih panas untuk YouTube pada tahun 2023.
(wib)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.3140 seconds (0.1#10.140)