Gonjang-Ganjing Twitter Bikin Pengguna Aplikasi Hive Meningkat

Selasa, 22 November 2022 - 17:10 WIB
loading...
Gonjang-Ganjing Twitter Bikin Pengguna Aplikasi Hive Meningkat
Setelah pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk, pengguna telah beralih ke aplikasi sosial lain seperti platform microblogging open source Mastodon dan komunitas khusus seperti CounterSocial. Foto/screenrant
A A A
NEW YORK - Setelah pengambilalihan Twitter oleh Elon Musk, pengguna telah beralih ke aplikasi sosial lain seperti platform microblogging open source Mastodon dan komunitas khusus seperti CounterSocial. Sekarang, aplikasi media sosial lain bernama Hive juga mengalami peningkatan pengguna baru yang mendaftar dampak dari gonjang-ganjing di Twitter.

Pendaftar baru aplikasi Hive mencapai 1 juta pengguna dan masuk 20 besar di App Store AS. Didirikan pada 2019 oleh Kassandra Pop yang saat itu berusia 22 tahun, Hive bukanlah tiruan Twitter langsung.

Aplikasi sosial yang berfokus pada Gen Z ini merupakan penggabungan konsep dari berbagai jejaring sosial, termasuk Instagram dan Twitter dan bahkan MySpace. Terakhir memiliki fitur yang memungkinkan pengguna Hive menambahkan musik ke profil mereka.

Aplikasi ini juga tidak hanya berbasis waktu, seperti halnya Twitter. Selain umpan utama, pengguna Hive dapat menjelajahi minat mereka di berbagai komunitas berbasis topik, seperti Sains, Teknologi, Mobil, Musik, Mode, Hewan Peliharaan, Kerajinan Tangan, Buku, Perjalanan, Permainan, Seni, Makanan, dan banyak lainnya.



Di sini, pengguna dapat menyukai, mengomentari, dan memposting ulang konten yang dibagikan, mirip dengan jejaring sosial lainnya, serta mengklik tagar untuk mempelajari lebih lanjut. Dalam beberapa hal, Hive mungkin merasa lebih nyaman bagi mantan pengguna Twitter yang mencari rumah baru karena aplikasi ini memiliki serangkaian opsi navigasi yang sederhana dan familier.

Ada tab untuk melihat garis waktu atau umpan utama, bagian "Temukan" untuk menjelajahi jejaring sosial, tab untuk mengakses profil Anda, dan satu lagi untuk pemberitahuan Anda. Di tengah, ada tombol untuk membuat postingan baru.

Hive juga menggunakan model berbasis pengikut yang sama dengan Twitter, berlawanan dengan model pertemanan yang Anda temukan di jaringan seperti Facebook. Namun, tidak seperti kebanyakan jejaring sosial, Hive menghindari algoritme personalisasi demi umpan kronologis dan tidak menghasilkan uang menggunakan iklan.

Sebagai gantinya, Hive menawarkan kepada pengguna kemampuan membayar untuk membuka slot tambahan yang memungkinkan mereka menampilkan lebih banyak musik favorit di profil mereka. Pengguna dikenakan biaya sekitar USD0,99 untuk slot kedua hingga USD1,99 untuk slot ketiga atau keempat.



Hive telah mendapatkan daya tarik dalam minggu-minggu menjelang akuisisi Twitter oleh Musk. Menurut data dari firma intelijen aplikasi Sensor Tower, sekitar 214.000 dari total 733.000 pemasangan Hive di iOS dan Android bertambah selama 30 hari terakhir.
Gonjang-Ganjing Twitter Bikin Pengguna Aplikasi Hive Meningkat


“Sebagai catatan, Hive tampaknya juga telah menarik perhatian orang-orang di luar AS, karena penginstalan di luar AS mencapai sekitar 86% dari total unduhan Hive,” kata Sensor Tower dikutip SINDOnews dari laman techcrunch, Selasa (22/11/2022).

Data Sensor Tower menunjukkan Hive memperoleh sekitar 144.000 pemasangan baru selama beberapa hari terakhir (Jumat, 18 November hingga Minggu, 20 November 2022). “22.000 dari pemasangan itu berasal dari AS saja,” kata Data Sensor Tower.

Kassandra Pop mengatakan, pendaftaran sejak Kamis malam 17 November telah mencapai 400.000 dan aplikasi tersebut saat ini pada 21 November memiliki 998.000 pengguna. Daya tarik Hive mungkin bukan hanya karena pencampuran konsep jejaring sosial, tapi lebih tertarik ke jejaring sosial baru yang dijalankan oleh perorangan yang indepeden, bukan merek teknologi besar.
(wib)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.0945 seconds (0.1#10.140)