Solusi Smart Warehouses di Tengah Tekanan Rantai Pasokan

Rabu, 05 Oktober 2022 - 19:17 WIB
loading...
Solusi Smart Warehouses di Tengah Tekanan Rantai Pasokan
Pandemi telah memberikan ketidakpastian dalam rantai pasokan yang berdampak pada kelangkaan pada berbagai bahan baku mulai dari bahan makanan hingga semikonduktor. Foto DOK interlak
A A A
JAKARTA - Pandemi telah memberikan ketidakpastian dalam rantai pasokan yang berdampak pada kelangkaan pada berbagai bahan baku mulai dari bahan makanan hingga semikonduktor. Meskipun saat ini dunia tengah memasuki fase pemulihan pasca krisis, disrupsi pada rantai pasokan global masih terjadi, mulai dari kapal yang tertahan di Kanal Suez maupun konflik ataupun perang yang saat ini sedang terjadi.

Berdasarkan data Global Supply Chain Pressure Index yang dikeluarkan oleh The United States Federal Reserve Bank, tekanan pada rantai pasokan global terparah sepanjang sejarah terjadi pada Desember 2021 sepanjang sejarah. Fase pemulihan pun juga masih berdampak pada volatilitas rantai pasokan. Perusahaan-perusahaan logistik yang performa bisnisnya bergantung pada performa rantai pasokan global juga melihat kondisi dua tahun terakhir sebagai tantangan.

Baca juga : Solusi Data Warehouse Bantu Ambil Keputusan Strategis Berdasarkan Komputing

Terlepas dari disrupsi yang ada, mereka yang terlibat dalam bisnis pergudangan, misalnya, harus mengatasi tidak hanya pasokan yang tidak pasti tetapi juga permintaan yang meningkat, terutama di sektor e-commerce. Pasar belanja online tumbuh dengan pesat. Penjualan e-commerce di Asia-Pasifik diperkirakan akan berlipat ganda dari tahun 2021 hingga 2025, mencapai USD2 triliun, menurut perusahaan riset Euromonitor International.

Untuk mengatasi tantangan ini, banyak operator logistik dan pergudangan di Asia-Pasifik yang melihat proses otomasi sebagai solusi untuk meningkatkan efisiensi dan keandalan dalam operasional.

"Autonomous guided vehicles (AGVs) saat ini menjadi pemandangan umum di gudang besar dan pusat pengiriman, di mana mereka dapat digunakan untuk membawa barang dari satu bagian fasilitas ke bagian lain, tanpa campur tangan manusia,” kata Edward Chow, Vice President Asia Pacific Sales & Services, Stratus Technologies dalam siaran tertulisnya, Rabu (5/10/2022).

Menurut Edward, teknologi ini tidak hanya menurunkan kemungkinan human errors, tapi juga meningkatkan keselamatan kerja dengan membantu operator dalam mengangkat barang-barang berat. Selain AGVs, Autonomous Mobile Robots (AMR) juga semakin dikenal oleh para pebisnis. AMR memanfaatkan sensor untuk memahami sekitar mereka dan algoritma perangkat lunak untuk melihat pergerakan di sekitar fasilitas. Mesin ini dapat meningkatkan efisiensi karena dapat mengambil dan menyortir barang-barang di rak.

Ada beragam mesin pintar yang dapat membuat pekerjaan para operator lebih efisien dalam melakukan pekerjaan dan mengurangi kebutuhan akan forklif besar. Misalnya dalam bentuk grappler atau capit dan troli otomatis yang masing-masing mampu menahan beban hingga 500kg dan 200 kg.

Digitalisasi dan ketangguhan

Meskipun digitalisasi juga membawa tantangan untuk memastikan minimnya margin kesalahan dari sistem komputasi industri. Dalam pusat logistik maupun gudang, mesin-mesin otonom ini harus dapat bekerja selama 24 jam dalam seminggu. Jika mesin-mesin ini rusak atau terjadi eror, maka akan berdampak pada tertundanya pengiriman dan berdampak pada disrupsi rantai pasar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3678 seconds (10.177#12.26)