Fenomena Raksasa Media Sosial Mengadopsi NFT, Baik atau Buruk?

Kamis, 27 Januari 2022 - 08:52 WIB
loading...
Fenomena Raksasa Media Sosial Mengadopsi NFT, Baik atau Buruk?
Seminggu terakhir, platform media sosial utama seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan YouTube, telah mengumumkan rencana keterlibatan mereka mengadopsi non-fungible tokens (NFT). Foto/Ilustrasi/OrangeCrush/99designs
A A A
Akhirnya terjadi, selama seminggu terakhir, platform media sosial utama seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan YouTube, telah mengumumkan rencana keterlibatan mereka mengadopsi non-fungible tokens (NFT) . Twitter adalah platform sosial pertama yang mengintegrasikan NFT dengan mulus ke dalam profil pengguna.

Pada bulan September, Twitter mengumumkan koleksi NFT-nya sendiri serta integrasi avatar NFT yang didukung penuh pada hari Senin 24 Januari 2022. Sekarang, ribuan gambar profil melingkar itu telah menjadi segi enam untuk mendukung NFT.

Namun, fitur baru ini hanya dapat diakses oleh pengguna Twitter Blue, layanan premium platform yang baru. Ketika pengguna mengklik profil heksagonal ini, mereka akan membuka halaman yang menampilkan alamat blockchain pengguna dan identitas pembuatnya.



Meta, yang disebut sebagai pemimpin metaverse, adalah perusahaan pertama yang mengumumkan rencana seputar tren integrasi ini. Juni lalu, dilaporkan bahwa Instagram milik Meta akan memulai pengujian awal opsi "Koleksi" baru, yang akan memfasilitasi tampilan NFT di aplikasi.

Pada hari Kamis minggu lalu, Meta mengumumkan rencana tidak hanya untuk mengikuti profil pengguna avatar NFT Twitter. Namun, untuk menambahkan utilitas lebih lanjut ke konsep pada platform Facebook dan Instagram.

Menurut Financial Times, apa yang dibayangkan Meta adalah “prototipe untuk membantu pengguna membuat –– atau mencetak –– token yang dapat dikoleksi, termasuk “pasar bagi pengguna untuk membeli dan menjual NFT.”



“Ini seharusnya tidak mengejutkan siapa pun yang akrab dengan kejenakaan Meta,” tulis laman mediapost yang dikutip SINDOnews, Kamis (27/1/2022). Konglomerat media sosial berencana untuk melakukan yang terbaik: menyalin dan membuat ulang apa saja dan segala sesuatu yang dianggap berhasil di media sosial untuk digunakan sendiri.

YouTube, tampaknya, juga mencoba masuk ke ruang NFT. CEO perusahaan, Susan Wojcicki, hari ini menerbitkan surat yang menyarankan NFT sebagai sumber pendapatan potensial di masa depan bagi pembuat konten di platform.

Bahkan, pembuat konten telah menjual NFT dari video viral YouTube mereka sendiri, termasuk NFT “Charlie Bit Me”, yang dijual seharga USD761.000, dan “David After Dentist,” yang dijual seharga USD11.000. Wojcicki mengutip Web3 "sebagai sumber inspirasi" -- meskipun masih belum jelas bagaimana tepatnya YouTube akan terjun ke ruang NFT.

Siapa yang tahu apa yang akan dilakukannya saat NFT berkembang dari dunia seni, khususnya ke dunia virtual dan kehidupan nyata lainnya. Di mana token dinilai sebagai tiket ke acara eksklusif, atau produk yang dapat dikenakan edisi terbatas. Pada tahap ini, kemungkinannya tidak terbatas.

Sebuah artikel Washington Post mengutip adopsi NFT baru-baru ini oleh platform sosial sebagai sarana untuk menambahkan bentuk validasi baru bagi penggunanya. Suka dan favorit selalu digunakan untuk mengukur kepentingan dan status.

“Simbol status digital baru ini memungkinkan orang menegaskan dan menampilkan keanggotaan mereka dalam kelompok identitas dan tempat mereka dalam hierarki sosial,” tulis artikel tersebut.

Ini adalah poin yang sulit untuk diperdebatkan, karena NFT sedang terkenal dan dibeli oleh selebriti papan atas termasuk Eminem, Snoop Dogg, Reese Witherspoon, dan Paris Hilton. Bahkan daftarnya terus bertambah, investor yang memanfaatkan Bored Ape atau Crypto Punk Twitter hexagon mereka sendiri sebagai simbol pandangan cerdas bisnis mereka.

Adopsi NFT oleh raksasa sosial (dan cryptocurrency pada umumnya) menjadi masalah terutama karena jangkauan mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya pada konsumen. Aset Crypto kemungkinan akan menjadi jauh lebih signifikan dengan dukungan platform ini.

Yang sulit untuk diterka adalah, apakah konvergensi sosial dan kripto ini akan menjadi tren. Setelah sepenuhnya terbukti, sulit untuk membayangkan ketika memudar dengan cepat. Akankah penggabungan ini memberikan dampak positif pada masa depan Web3, atau akankah terus memanipulasi pengguna dengan validasi sambil mendorong pentingnya masyarakat menempatkan simbol status? Masih sulit untuk menerkanya.
(wib)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.4103 seconds (0.1#10.140)