Cultivhacktion, Ketika Teknologi Diharapkan Bisa Memberi Solusi untuk Para Petani

Selasa, 28 September 2021 - 09:34 WIB
loading...
Cultivhacktion, Ketika Teknologi Diharapkan Bisa Memberi Solusi untuk Para Petani
TaniHub Group, World Bank Group, dan Microsoft berupaya mempercepat proses digitalisasi ekosistem pertanian digital di Indonesia lewat Cultivhacktion. Foto: dok TaniHub
A A A
JAKARTA - Istilah Cultivhacktion mungkin masih baru. Tapi, juga sangat penting bagi Indonesia. Inilah salah satu solusi yang diharapkan bisa membawa industri pertanian naik kelas lewat teknologi.

Cultivhacktion berasal dari kombinasi kata cultivate (membudidayakan), hackathon (acara para pegiat teknologi), dan action (tindakan). Secara singkat, Cultivhacktion adalah upaya untuk menghadirkan solusi teknologi bagi percepatan digitalisasi ekosistem pertanian di Indonesia.



Cultivhacktion dihelat bertepatan dengan Hari Tani Nasional oleh TaniHub, Bank Dunia, serta Microsoft, berkolaborasi dengan Kementerian Pertanian Republik Indonesia serta Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Para inovator Indonesia ditantang untuk mengembangkan solusi yang mencakup tiga area utama:

1. Peningkatan produktivitas pertanian serta ketahanan terhadap guncangan, termasuk yang disebabkan oleh iklim.

2. Perluasan akses para petani kepada input, pasar, dan sumber daya keuangan;

3. Dukungan terhadap pengambilan keputusan berbasis data oleh pemerintah.

Tujuan Cultivhacktion adalah untuk meningkatkan produktivitas dan inklusivitas lebih dari 33 juta petani di Indonesia, mengembangkan sistem pertanian yang dapat membentuk transparansi dan efisiensi rantai pasok, serta menciptakan generasi baru dari kalangan petani dan pengusaha agribisnis.

”Ada lapangan kerja bagi 273 juta masyarakat Indonesia. Lalu, Nilai Tukar Usaha Pertanian Indonesia tumbuh hingga 104% dalam dua tahun terakhir,” beber Syahrul Yasin Limpo, Menteri Pertanian Republik Indonesia.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, Jawa Barat adalah rumah bagi 50 juta orang dan memiliki tanah subur. Menurutnya, ada tiga jenis ekonomi yang tetap bertumbuh kuat selama pandemi Covid-19. ”Antara lain keamanan pangan, kesehatan, dan digital. Kombinasi ini kita temukan dalam Cultivhacktion,” bebernya.
Halaman :
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2122 seconds (0.1#10.140)