Bantu Proses PJJ, ZeniusLand Dorong Anak Eksplorasi Dunia Belajar

Jum'at, 24 September 2021 - 18:54 WIB
loading...
Bantu Proses PJJ, ZeniusLand Dorong Anak Eksplorasi Dunia Belajar
Pada survei terakhir di tahun 2018, siswa Indonesia berada di peringkat ke-6 terendah untuk skor membaca, peringkat ke-7 terendah untuk matematika, dan peringkat ke-9 terendah untuk sains. FOTO/ IST
JAKARTA - Pelaksanaan pembelajaran jarah jauh ( PJJ ) atau daring selama pandemi membuat guru, murid dan orang tua sekolah makin adaptif dalam menggunakan teknologi informasi.

Untuk mempermudah itu semua, Zenius menghadirkan wadah baru bagi orang tua dan anak untuk jelajahi dunia belajar bersama melalui ZeniusLand.

ZeniusLand adalah platform belajar yang dirancang khusus untuk mengembangkan kemampuan fundamental dan cara berpikir kritis siswa sekolah dasar di Indonesia. BACA JUGA - Aplikasi Ini Bisa Meramal Wajah Anak Anda di Masa Depan

Platform ini menyediakan permainan edukatif untuk meningkatkan kecerdasan kognitif maupun emosional anak. Selain itu, platform terbaru dari Zenius ini pun bisa menambah semangat eksplorasi dan belajar anak, dengan mengenalkan karakter animasi yang membuat kegiatan belajar anak jadi semakin menyenangkan.



“Melalui ZeniusLand, kami berharap dapat memotivasi siswa-siswi di Indonesia untuk belajar dengan cara yang menyenangkan. Kami percaya, sisi menyenangkan dalam kegiatan belajar harus dibangun sedini mungkin, seperti sejak usia sekolah dasar. Jika siswa sudah menumbuhkan “kecintaan belajar”, maka niscaya mereka akan memiliki motivasi ini untuk terus memelihara rasa ingin tahu dan mempelajari hal-hal baru hingga dewasa,” ungkap Sabda P.S, Founder dan Chief Education Officer Zenius.

Kebutuhan untuk menumbuhkan semangat belajar ini sangat krusial di Indonesia. Pasalnya, menurut data Programme for International Student Assessment (PISA) dari 2000-2018, Indonesia selalu menetap pada peringkat 10 terbawah dari semua negara partisipan survei.

Pada survei terakhir di tahun 2018, siswa Indonesia berada di peringkat ke-6 terendah untuk skor membaca, peringkat ke-7 terendah untuk matematika, dan peringkat ke-9 terendah untuk sains. Ironisnya, ketiga skor di mata pelajaran fundamental ini justru mengalami penurunan dari riset sebelumnya pada tahun 2015.

Walaupun riset PISA menguji siswa-siswi berusia 15 tahun, nyatanya keterampilan fundamental merupakan bekal yang penting untuk dilatih sedini mungkin, terutama di umur sekolah dasar. Studi Global Save the Children pada bulan Juli 2020 juga mengindikasikan bahwa 8 dari 10 anak tidak dapat mengakses bahan pembelajaran yang memadai selama diberlakukannya Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Dengan kondisi yang masih belum memungkinkan untuk melakukan PTM (Pertemuan Tatap Muka) penuh, kehadiran platform belajar yang menyenangkan bagi anak seperti ZeniusLand diharapkan bisa membuka akses yang lebih luas dan membangkitkan motivasi dan semangat belajar siswa-siswi di Indonesia.

“Tidak hanya bermanfaat bagi siswa dan siswi, ZeniusLand juga memudahkan orang tua untuk bisa mengawasi perkembangan anak-anak mereka melalui platform yang sama. Orang tua bisa mengakses kemajuan pendidikan anaknya melalui platform yang sama, sehingga mereka mengetahui kelebihan atau kekurangan anak mereka, dan mendapatkan rekomendasi belajar yang terpersonalisasi. Dengan ZeniusLand, orang tua juga bisa mengajak anak untuk belajar dan mengerjakan tugas, tanpa membuat anak merasa terbebani atau stres,” tambah Sabda.



ZeniusLand adalah aplikasi yang dirancang sebagai arena belajar sambil bermain yang aman untuk anak usia pendidikan SD saat ini.
(wbs)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE