Ayah Bunda Perlu Baca Ini, 18 Aplikasi Media Sosial 'Berbahaya' Bagi Anak

Sabtu, 13 Maret 2021 - 16:45 WIB
loading...
Ayah Bunda Perlu Baca Ini, 18 Aplikasi Media Sosial Berbahaya Bagi Anak
Orang tua disarankan memberikan pemahaman kepada anak-anaknya tentang penggunaan aplikasi media sosial. Foto/Fosi.org
A A A
JAKARTA - Era digital telah mengekspos remaja muda ke semua jenis ancaman di web berkat kemudahan akses ponsel cerdas, termasuk aplikasi media sosial 'berbahaya'. Saat kemampuan beradaptasi perangkat pintar meningkat, sedikit pengetahuan yang disampaikan kepada anak-anak tentang bahaya di internet .

Karena semakin banyak anak-anak yang terhubung ke internet, kemungkinan terjadinya cyberstalking, cyberbullying, dan serangan manipulasi psikologis telah meningkat secara signifikan selama bertahun-tahun. Inilah sebabnya mengapa kesadaran tentang keamanan siber sangat penting bagi orang-orang dari segala usia untuk tetap aman di web.

Menjadi orang tua di abad ke-21 jauh lebih menuntut daripada sebelumnya, dan itu semua karena pedang bermata dua, yang dikenal sebagai teknologi. Laman purevpn.com mengungkapkan, dikatakan bermata dua karena teknologi telah membantu orang tua menyederhanakan banyak tugas menjadi orang tua. Misalnya mengawasi keberadaan anak-anak mereka, membatasi mereka untuk mengakses konten tertentu, dan lainnya.

Namun, beberapa kemajuan teknologi terbukti cukup merepotkan orang tua, karena dapat secara efektif mengekspos privasi generasi muda. Daftar teratas adalah aksesibilitas mudah ke perangkat dan aplikasi pintar, yang membuat anak-anak terpapar ancaman online yang berkembang.

Saat berbicara tentang anak-anak dan ancaman digital, kita membahas masalah-masalah seperti cyberbullying, cyberstalking, catfishing, pelecehan seksual online, dan lainnya. Sebagai orang tua, adalah tugas kita untuk melindungi anak-anak kita dari predator online, peleceh, penguntit, dan segala jenis creep yang tidak hanya dapat membahayakan privasi anak-anak kita, tetapi juga kehidupan mereka.

Dari Mana Kita Mulai?
Kita bisa mulai dengan berbicara kepada anak-anak kita tentang bahaya menggunakan beberapa aplikasi media sosial yang banyak digunakan oleh ribuan bahkan jutaan pengguna. Tetapi aplikasi ini bisa menjadi berbahaya jika tidak digunakan dengan hati-hati.

Laman purevpn.com mengutarakan, saat mereka mengatakan aplikasi media sosial yang berbahaya, terburuk, atau tidak aman, situs tidak bermaksud menyatakan aplikasi itu sendiri berbahaya. Yang dimaksud adalah penyalahgunaan aplikasi ini oleh orang-orang dengan motif "mematikan" yang tersembunyi.

Selain itu, meskipun pelaku yang menyalahgunakan aplikasi untuk melecehkan seseorang harus disalahkan dan dihukum karena semua alasan yang benar, sebagai orang tua, adalah tanggung jawab kita untuk mengajari anak-anak agar memberi kesempatan kepada siapa pun untuk melecehkannya.

Dengan menyalahgunakan aplikasi media sosial, seseorang dapat meretas perangkat anak Anda dan mengekstrak informasi pribadinya. Untuk mimpi terburuk orang tua, dia mungkin mengeksploitasi informasi untuk menguntit anak Anda secara online, menjadikannya target penindasan maya, pelecehan seksual, manipulasi psikologis yang tidak etis, dan lainnya.

Faktanya, Anda hanya perlu sekilas menemukan ribuan kasus yang terkait dengan penyalahgunaan aplikasi media sosial. Ambil contoh kasus bunuh diri Amanda Todd, seorang remaja dari British Columbia.
Halaman :
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1747 seconds (0.1#10.140)