Diblokir Sejak Januari, YouTube Pertimbangkan Buka kembali Kanal Donald Trump

Jum'at, 05 Maret 2021 - 19:01 WIB
loading...
Diblokir Sejak Januari, YouTube Pertimbangkan Buka kembali Kanal Donald Trump
Mantan Presiden AS Donald Trump FOTO / IST
NEW YORK - Seperti diketahui, akun milik mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, telah diblokir oleh berbagai media sosial besar, termasuk YouTube.

Langkah tersebut menyusul kerusuhan di Capitol Hill, pada awal Januari lalu. Video yang dibagikan Trump juga dihapus, karena dinilai sudah sesuai dengan aturan YouTube yang diremajakan pada Desember 2020 lalu.

Kini YouTube mempertimbangkan membuka kembali akun YouTube Trump, asal risiko kekerasan yang ditimbulkan akibat konten yang dibagikannya berkurang.

BACA JUGA - Riset Sebut Orang yang Sudah Divaksin COVID-19 Tak Aman dengan Mutasi P.1

Mengutip dari The Verge, Jumat (5/3/2021), akun Trump yang diblokir YouTube memang bersifat sementara. Tidak seperti pemblokiran oleh dilakukan Facebook dan Twitter yang bersifat permanen.



Dalam sebuah wawancara dengan Head Atlantic Council, CEO YouTube, Susan Wojcicki, menawarkan deskripsi lebih konkret terkait bagaimana kanal Trump bisa diaktifkan kembali.

Namun, Wojcicki tidak menyebut kapan tepatnya kanal Donald Trump bisa dibuka blokirnya.

"Kami akan mencabut penangguhan kanal Donald Trump saat kami menentukan bahwa risiko kekerasan telah berkurang. Itu sesuai dengan kebijakan kami," jelas Wojcicki.

Wojcicki menegaskan, jika kanal YouTube Trump benar diaktifkan kembali, ia harus tunduk pada kebijakan yang sama, seperti yang diikuti oleh tiap kanal YouTube lainnya.

BACA JUGA - Sudah Terasa di Jakarta Utara, Fenomena TC 98S Harus Diwaspadai



Selain itu, kanal m Trump dapat diberi teguran kedua atau ketiga jika mengunggah lebih banyak konten bernada menghasut kekerasan atau melanggar kebijakan integritas pemilu.

"Setelah tiga teguran diberikan dalam jangka 90 hari, kanal akan dihapus (lagi)," tandasnya.
(wbs)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE