3 Miliar Kata Sandi Beragam Platform Dikabarkan Bocor di Internet

Selasa, 16 Februari 2021 - 08:06 WIB
loading...
3 Miliar Kata Sandi Beragam Platform Dikabarkan Bocor di Internet
Secara total, pembuatnya mengumpulkan lebih dari 15,2 miliar akun yang dibobol, bersama dengan lebih dari 2,5 miliar email unik. Foto/Ist
JAKARTA - Lebih dari tiga (3) miliar kombinasi email dan kata sandi telah bocor secara online setelah serangkaian pelanggaran keamanan besar. Pembuangan data yang dibagikan ke forum peretas pekan lalu adalah kumpulan kredensial pengguna yang dicuri. Baca juga: Infeksi Jutaan Ponsel, Buruan Copot 17 Aplikasi Berbahaya Penyebar Malware Ini

Informasi yang masuk, untuk layanan email yang sangat populer, Gmail dan Hotmail, juga merupakan bagian dari pelanggaran. Ini dijelaskan oleh situs berita teknologi BGR sebagai "induk dari semua kebocoran".

"Setidaknya beberapa dari data Anda hampir pasti terperangkap dalam 'harta karun' ini," kata situs tersebut.

Dijuluki "Comb", atau Kompilasi Banyak Pelanggaran, data dump bukanlah hasil dari peretasan baru atau pelanggaran data. Comb menampilkan kredensial pengguna yang diambil dari beberapa kebocoran sebelumnya yang semuanya dikumpulkan menjadi satu database yang mudah digunakan.

"Secara total, pembuatnya mengumpulkan lebih dari 15,2 miliar akun yang dibobol, bersama dengan lebih dari 2,5 miliar email unik," lapor CyberNews.



Di antara detail yang mereka kumpulkan adalah login untuk 117 juta akun LinkedIn yang bocor pada 2012, serta data login Netflix. Menurut CyberNews, Comb mungkin merupakan kumpulan detail login curian terbesar yang pernah dibagikan secara online. Peretas yang mendapatkan akses ke email dan kombinasi kata sandi Anda dapat menggunakannya untuk membobol akun lainnya.

Penipu sering kali menggunakan kredensial yang bocor untuk menipu orang untuk mendapatkan uang tunai menggunakan email phishing. Selain itu, juga dalam bentuk serangan dunia maya lainnya.

The Sun melaporkan, pemilik akun yang terpengaruh disarankan untuk mengubah kata sandinya -memastikan kata sandi baru kuat- sekaligus menggunakan otentikasi dua faktor pada akun email demi memastikan ruang digitalnya aman. Baca juga: Dicek Bunda, BLT Rp2,7 Triliun Sudah Cair Lewat Kantor Pos

Tips Agar Akun Tetap Aman dari Peretas
- Lindungi perangkat dan jaringan Anda dengan menjaganya tetap mutakhir. Gunakan versi terbaru yang didukung, gunakan anti-virus dan pindai secara teratur untuk melindungi dari ancaman malware yang diketahui.
- Gunakan otentikasi multi-faktor untuk mengurangi dampak penyusupan kata sandi.
- Beri tahu staf cara melaporkan email yang dicurigai sebagai phishing, dan pastikan mereka merasa yakin untuk melakukannya, selidiki laporan mereka dengan segera dan menyeluruh.
- Siapkan kemampuan pemantauan keamanan sehingga Anda mengumpulkan data yang akan diperlukan untuk menganalisis gangguan jaringan.
- Cegah dan deteksi pergerakan lateral di jaringan organisasi Anda.
(iqb)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE