OpenAI Luncurkan Web Crawler GPTBot, Tingkatkan Kemampuan ChatGPT

Sabtu, 12 Agustus 2023 - 09:27 WIB
loading...
OpenAI Luncurkan Web Crawler GPTBot, Tingkatkan Kemampuan ChatGPT
Perusahaan kecerdasan buatan OpenAI meluncurkan GPTBot, alat perayapan web atau web crawler baru yang berpotensi untuk meningkatkan ChatGPT di masa depan. Foto/CloudBooklet
A A A
WASHINGTON - Perusahaan kecerdasan buatan OpenAI meluncurkan "GPTBot", alat perayapan web atau web crawler baru yang berpotensi untuk meningkatkan ChatGPT di masa depan. Web Crawler, terkadang disebut web spider, adalah jenis bot yang mengindeks konten situs web di internet.

OpenAI mengatakan web crawler akan mengumpulkan data yang tersedia untuk umum dari internet tetapi akan menyaring sumber yang memerlukan konten berbayar atau mengumpulkan informasi identitas pribadi, atau memiliki teks yang melanggar kebijakannya. GPTBot dapat meningkatkan akurasi dan memperluas kemampuan iterasi di masa mendatang.

“Halaman web yang ditelusuri dengan pengguna GPTBot berpotensi untuk meningkatkan model masa depan,” kata OpenAI dalam posting blog baru, dikutip SINDOnews dari laman cloudbooklet, Sabtu (12/8/2023).



Pengguna ChatGPT memiliki opsi untuk menghapus web rawler) dengan menambahkan perintah "larang" ke file standar di server. Ini seperti mesin pencari seperti Google dan Bing menggunakannya agar situs web muncul di hasil pencarian.

Crawler baru ini hadir tiga minggu setelah perusahaan mengajukan aplikasi merek dagang untuk "GPT-5", penerus untuk model GPT-4 saat ini. Permohonan diajukan di Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat pada 18 Juli, dan mencakup penggunaan istilah "GPT-5", yang mencakup perangkat lunak untuk ucapan dan teks manusia berbasis AI, mengubah audio menjadi teks dan pengenalan suara dan ucapan .

Web Crawler atau Perayap Web, terkadang disebut spider atau spiderbot dan sering disingkat menjadi perayap (Crawler), adalah bot Internet yang secara sistematis menjelajahi World Wide Web. Biasanya dioperasikan oleh mesin pencari untuk tujuan pengindeksan Web (web spidering).

Sementara itu, Kekhawatiran atas pengumpulan data OpenAI akhir-akhir ini, terutama seputar hak cipta dan persetujuan, mulai muncul ke permukaan. Pengawas privasi Jepang mengeluarkan peringatan kepada OpenAI tentang mengumpulkan data sensitif tanpa izin pada bulan Juni.



Italia untuk sementara melarang penggunaan ChatGPT setelah menuduhnya melanggar berbagai undang-undang privasi Uni Eropa pada bulan April. Pada akhir Juni, gugatan kelompok diajukan terhadap OpenAI oleh 16 penggugat yang menuduh firma AI tersebut telah mengakses informasi pribadi dari interaksi pengguna ChatGPT.
(wib)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1926 seconds (0.1#10.140)
pixels