Amazon Dituduh Menipu Pelanggan Prime

Kamis, 22 Juni 2023 - 08:57 WIB
loading...
Amazon Dituduh Menipu Pelanggan Prime
Amerika Serikat menuduh Amazon menipu pelanggan agar mendaftar untuk memperbarui langganan Prime secara otomatis dan membuatnya sulit untuk dibatalkan. FOTO/BBC
A A A
NEW YORK - Amerika Serikat menuduh Amazon menipu pelanggan agar mendaftar untuk memperbarui langganan Prime secara otomatis dan membuatnya sulit untuk dibatalkan.

Komisi Perdagangan Federal (FTC), pengawas hak konsumen negara itu, membuat klaim dalam gugatan. Sementara Amazon menolak tuduhan tersebut dan menyebut mereka 'salah atas fakta dan hukum'.

Lebih dari 200 juta orang berlangganan Prime secara global. Layanan, yang menawarkan fasilitas pengiriman, akses ke streaming film, dan lainnya, berharga USD 139 per tahun atau USD 14,99 per bulan di AS dan £95 per tahun di Inggris.

FTC mengatakan Amazon menggunakan desain situs web yang mendorong pelanggan untuk setuju mendaftar di Prime dan berlangganan secara otomatis diperbarui saat mereka melakukan pembelian.

Perusahaan berusaha mempersulit pengguna untuk memilih keluar dari pendaftaran otomatis karena perubahan itu juga akan berdampak negatif pada keuntungan Amazon. Agensi yang dituduhkan dalam pengaduan tersebut, diajukan ke pengadilan federal di Seattle.

Amazon juga disebut-sebut menempatkan pelanggan yang ingin membatalkan melalui proses 'empat halaman, enam klik, lima belas opsi' yang rumit.

Meskipun Amazon mengubah proses pembatalan sesaat sebelum gugatan diajukan, FTC mengatakan taktik perusahaan melanggar hukum yang bertujuan melindungi pembeli.

"Amazon menipu dan menjebak orang untuk berlangganan berulang tanpa persetujuan mereka, tidak hanya membuat pengguna frustrasi tetapi juga menghabiskan banyak uang," kata Ketua FTC Lina Khan kepada BBCnews.

FTC sedang mencari perintah pengadilan untuk memaksa Amazon mengubah praktiknya, serta penalti finansial dalam jumlah yang tidak ditentukan.

Amazon mengatakan sedang mendiskusikan masalah tersebut dengan agensi ketika gugatan diajukan tanpa pemberitahuan.

"Yang benar adalah bahwa pelanggan menyukai Prime, dan dengan desain kami membuatnya jelas dan sederhana bagi pelanggan untuk mendaftar atau membatalkan keanggotaan Prime mereka," kata perusahaan itu.

FTC telah berulang kali memperingatkan perusahaan online agar tidak menggunakan "pola gelap" untuk memanipulasi pembeli.
(nag)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1605 seconds (0.1#10.140)