500 Juta Nomor HP Pengguna WhatsApp dari 84 Negara Diduga Bocor, 130 Ribu dari Indonesia

Senin, 28 November 2022 - 09:46 WIB
loading...
500 Juta Nomor HP Pengguna WhatsApp dari 84 Negara Diduga Bocor, 130 Ribu dari Indonesia
Data yang dibocorkan berupa nomor HP pengguna WhatsApp yang aktif selama 2022 dari 84 negara. Foto: ist
A A A
JAKARTA - Dugaan kebocoran data kembali terjadi. Kali ini, yang ketiban pulung adalah WhatsApp . Laman Cybernews melaporkan bahwa seorang peretas diduga menjual 500 juta nomor ponsel pengguna WhatsApp di forum peretas.

Postingan pertama “iklan” tersebut dilakukan pada 16 November silam. Hacker tersebut mengklaim memiliki 487 juta nomor ponsel pengguna WhatsApp dengan basis data 2022.

Dataset tersebut diduga berisi data pengguna WhatsApp dari 84 negara. Pelaku mengklaim ada lebih dari 32 juta data pengguna WhatsApp di Amerika.
Sebagian besar nomor telepon lainnya milik warga Mesir (45 juta), Italia (35 juta), Arab Saudi (29 juta), Prancis (20 juta), dan Turki (20 juta).

Ada juga 10 juta nomor telepon warga Rusia dan lebih dari 11 juta warga Inggris.

Bagaimana dengan Indonesia? Meski tidak banyak, tapi ada 130.331 no HP pengguna Indonesia yang ikut disebarkan.

500 Juta Nomor HP Pengguna WhatsApp dari 84 Negara Diduga Bocor, 130 Ribu dari Indonesia

Foto: dok Cybernews

Pelaku menjual kumpulan no HP itu secara terpisah per negara. Misalnya, untuk data no HP bocor di Amerika dijual USD7.000 (Rp110 juta), Inggris (Rp40 juta), Jerman (Rp30 juta).

Bagaimana hacker bisa mendapatkan data no HP yang begitu besar? Cybernews menduga bahwa pelaku menggunakan serangan smishing dan vishing.
Smishing adalah penipuan phishing melalui pesan elektronik/SMS, atau disebut juga SMS phishing.

Voice phishing atau vhishing adalah bentuk penipuan melalui telepon. Penipu menggunakan social engineering melalui telepon untuk mendapatkan akses ke informasi dan keuangan pribadi korban.

500 Juta Nomor HP Pengguna WhatsApp dari 84 Negara Diduga Bocor, 130 Ribu dari Indonesia

Data no HP yang dijual dipastikan valid atau aktif oleh Cybernews. Foto: ist
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1933 seconds (11.97#12.26)