Eutelsat Prancis Tuduh Iran Jamming 2 Satelit Siaran Berbahasa Persia

Senin, 10 Oktober 2022 - 21:19 WIB
loading...
Eutelsat Prancis Tuduh Iran Jamming 2 Satelit Siaran Berbahasa Persia
Raksasa satelit Prancis Eutelsat mengungkapkan bahwa dua satelitnya mengalami gangguan dari wilayah Iran. Foto/Eutelsat/Euspa
A A A
PARIS - Raksasa satelit Prancis Eutelsat mengungkapkan bahwa dua satelitnya mengalami gangguan dari wilayah Iran . Eutelsat adalah salah satu operator satelit terbesar di dunia dan menyiarkan ribuan stasiun televisi dan radio di seluruh Eropa, Timur Tengah, Afrika, dan Asia.

Satelit milik Eutelsat yang dimaksud digunakan untuk menyiarkan televisi berbahasa Persia dan stasiun berita radio dari luar Iran. Tuduhan itu muncul saat protes meluas memasuki minggu ketiga setelah kematian seorang wanita Iran-Kurdi yang ditahan oleh polisi moral Iran.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada Jumat 7 Oktober 2022, Eutelsat mengklaim telah “mengalami gangguan pada dua satelitnya” dan gangguan ini “berasal dari Iran.” Biasanya, gangguan ini dilakukan dengan membombardir satelit dan/atau penerimanya dengan noise pada frekuensi radio yang sama dengan transmisi yang dimaksudkan.

Baca juga; Roket Ariane 5 Sukses Luncurkan Satelit Terbesar, Eutelsat Menjulang Setinggi 8,8 Meter

Eutelset mengklaim bahwa sinyal gangguan mempengaruhi transmisi beberapa saluran TV dan radio digital yang disiarkan dalam bahasa Persia dari luar Iran, serta saluran lainnya. Setelah melakukan analisis independen menggunakan sistem deteksi interferensi yang dirancang khusus, Eutelsat yakin bahwa sinyal interferensi berasal dari dalam Iran.

Selanjutnya, Eutelsat segera memberi tahu otoritas terkait di Iran untuk menghentikan operasi jamming itu. Menurut pernyataan itu, Eutelsat telah memberi tahu pihak berwenang Iran bahwa jenis jamming yang disengaja ini secara eksplisit dilarang oleh ITU.

Protes di seluruh Iran telah berlangsung setelah kematian Mahsa Amini, seorang wanita Iran berusia 22 tahun yang meninggal saat dalam tahanan polisi setelah ditahan karena berpakaian tidak pantas. Kematian Amini menyebabkan protes luas terhadap undang-undang moralitas garis keras Iran, menyebabkan tindakan keras pemerintah yang menyebabkan peningkatan sensor media sosial dan komunikasi digital lainnya.

Baca juga; Elon Musk Aktifkan Layanan Internet Starlink untuk Warga Iran

Setelah tindakan keras tersebut, banyak tokoh masyarakat telah menyatakan dukungannya untuk meningkatkan kebebasan internet dan arus informasi yang bebas di Iran. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mentweet pada 23 September bahwa pemerintah Amerika Serikat telah mengambil langkah-langkah untuk memberi Iran akses yang lebih besar ke komunikasi digital untuk melawan sensor pemerintah.
Eutelsat Prancis Tuduh Iran Jamming 2 Satelit Siaran Berbahasa Persia


Menanggapi Blinken, pendiri dan CEO SpaceX Elon Musk mentweet bahwa dia "Mengaktifkan Starlink," mungkin berarti SpaceX berusaha untuk meningkatkan akses orang Iran ke internet sebagai tanggapan atas tindakan keras pemerintah. Starlink telah menyediakan layanan serupa ke Ukraina selama invasi Rusia yang sedang berlangsung)

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Futurisme dan outlet lainnya, menyediakan layanan internet Starlink kepada orang-orang Iran akan memerlukan terminal Starlink fisik dan layanan berlangganan, yang saat ini tidak tersedia untuk orang Iran. Eutelsat mengatakan sedang bekerja "sepanjang waktu" untuk memperbaiki masalah dan mengurangi efek jamming.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3688 seconds (11.97#12.26)