Siasat WhastApp dan Risiko Ketika Data Pengguna Dikuasai

Minggu, 16 Mei 2021 - 09:00 WIB
loading...
Siasat WhastApp dan Risiko Ketika Data Pengguna Dikuasai
Pengguna yang tak menyetujui kebijakan baru WhatsApp tetap bisa menggunakan aplikasi, tapi banyak fungsinya yang dibatasi. Foto/Ist.
JAKARTA - Tanggal 15 Mei 2021, WhatsApp mulai menerapkan kebijakan privasi barunya. Aplikasi di bawah naungan Facebook itu sudah tak lagi "memaksa" penggunanya untuk tak lagi menyetujui kebijakan tersebut.

Namun, tetap saja, ada pembatasan pemakaian bagi pengguna yang tidak setuju dengan pembaruan itu. WhatsApp juga tetap mengumpulkan data pengguna, dan dibagi ke pihak ketiga atau pengiklan.Jadi, pengguna yang tak menyetujui tetap bisa menggunakan aplikasi, tapi banyak fungsinya yang dibatasi.

Baca juga : Ini Dia Tiga Mobil Konsep yang Gagal Mendebut di Tokyo Motor Show 2021

Direktur Eksekutif SAFEnet, Damar Juniarto, menuturkan, pengguna tak bisa melakukan perpesanan dengan melihat daftar pesan seperti biasanya, tetapi masih bisa jawab panggilan telepon dan video yang masuk.

Namun, setelah beberapa pekan, pengguna tak akan dapat menerima panggilan masuk. Lalu WhatsApp akan berhenti mengirim pesan dan panggilan ke ponsel pengguna.



WhatsApp akan meminta pengguna untuk menyetujui syarat dan ketentuan dengan notifikasi yang akan ditampilkan terus menerus sampai pengguna memilih “setuju”. Jika pengguna memilih klik x untuk menutupnya, notifikasi ini bakal muncul lagi.

"Intinya, Whatsapp berbagi informasi dengan perusahaan Facebook, termasuk berbagi dengan produk perusahaan Facebook lainnya," tutur Damar, dikutip dari akun Twitter pribadinya, Minggu (16/5/2021).

Sementara itu, dilansir dari laman resmi SAFEnet, menjelaskan bahwa WhatsApp akan meminta pengguna untuk menyetujui syarat dan ketentuan dengan notifikasi yang akan ditampilkan terus menerus sampai pengguna memilih “setuju”.

"Jika pengguna memilih klik x untuk menutupnya, notifikasi ini bakal muncul lagi," jelas SAFEnet.

Menurut lembaga tersebut, Whatsapp berpikir pengguna yang tadinya mengabaikan atau menolak akhirnya akan angkat tangan dan menyerah.



Pengguna yang ngeyel mau tidak mau akan memilih untuk mengklik “setuju” atas kebijakan privasi baru Whatsapp. Sebenarnya ini sama saja dengan “memaksa”, hanya saja tidak secara frontal.

Di sisi lain, bagi pengguna yang menyetujuinya, ada beberapa risiko yang dihadapi.

Pada saat pembelian WhatsApp pada tahun 2014, aplikasi ini tidak mengumpulkan nomor telepon, metadata, atau informasi kontak lainnya. CEO Facebook Mark Zuckerberg berjanji akan tetap seperti itu.
halaman ke-1
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE