BSSN dan Huawei Kerja Bareng Deteksi Keamanan Siber Sejak Dini

Jum'at, 22 Januari 2021 - 23:45 WIB
loading...
BSSN dan Huawei Kerja Bareng Deteksi Keamanan Siber Sejak Dini
BSSN terus berupaya memerangi kejahatan dan serangan siber yang jumlahnya mencapai ratusan ribu serangan pada tahun lalu. Foto/Ist
DENPASAR - Honeynet Project merupakan program penuh komitmen BSSN guna memperkuat ketahanan nasional. Sekaligus, meningkatkan kapabilitas aparat pemerintah daerah (pemda) di bidang keamanan siber.

Sebagai bagian dari program itu, Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN) bersama Huawei Indonesia mengadakan lokakarya mengusung tema ‘Peran Honeynet Pada Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE)’. Lokakarya secara luring dengan jumlah terbatas dengan mengedepankan protokol kesehatan tersebut menghadirkan Deputi I Bidang Identifikasi Dan Deteksi BSSN Irjen Pol Dono Indarto, Direktur Deteksi Ancaman BSSN Sulistyo, Vice President Public Affairs and Communications Huawei Indonesia Ken Qi, dan Asisten Administrasi Umum Sekretariat Daerah Provinsi Bali I Wayan Suarjana sebagai pembicara utama. Baca juga: Tingkatkan Keamanan Siber Nasional, BSSN Susun Draft SKSN

Irjen Pol Dono Indarto, mengatakan, keamanan siber telah menjadi isu penting seiring dengan tingginya penggunaan teknologi, informasi dan komunikasi (TIK) yang telah mendorong peningkatan frekuensi ancaman serta serangan siber. Diingatkannya, keamanan siber menjadi tanggung jawab seluruh komponen, baik pemerintah, swasta, akademia maupun publik, mengingat potensi terjadinya ancaman siber makin meningkat. Jadi diperlukan keseriusan dan kepedulian semua pihak dalam menyikapinya.

Berdasarkan data hasil pemantauan layanan Honeynet BSSN sepanjang tahun 2020 yang tersebar di 71 titik yang meliputi sektor pemerintah, IIKN dan akademik, telah terjadi 246.432.010 serangan siber dan 190.599 serangan malware. Oleh karena itu, untuk menjamin keberlangsungan pelaksanaan SPBE dan optimalisasi keamanannya, diperlukan kemampuan mengelola keamanan informasi untuk meminimalkan dampak risiko keamanan informasi seperti yang tertuang pada Peraturan Presiden Nomor 95 Tahun 2018.

“Faktor keamanan informasi adalah salah satu fokus penting dalam penyelenggaraan SPBE. Standar keamanan SPBE meliputi standar keamanan Aplikasi, Pusat Data Nasional, Data & Informasi, Sistem Penghubung Layanan dan Keamanan Jaringan. Inilah yang mendasari komitmen kuat BSSN dalam terus berupaya meningkatkan kualitas SDM siber,” paparnya.



Sementara Ken Qi dalam sambutannya, mengatakan, kebutuhan akan penerapan Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik merupakan keniscayaan di era yang serba terkoneksi secara digital. Ini juga berperan strategis dan krusial, serta perlu mendapatkan dukungan kuat dan penuh komitmen dari sisi infrastruktur, keamanan, maupun kompetensi SDM.

Dia menjelaskan, sebagai pengembang solusi TIK dunia, Huawei memahami SPBE mampu menjadi fondasi kuat berjalannya tatakelola pemerintahan yang transparan, akuntabel, terpercaya, dan memiliki kredibilitas. Dalam konteks pandemik, SPBE juga dapat diandalkan untuk mengelola informasi akurat terkait upaya-upaya pemulihan bersama.

Di sisi lain, pihaknya juga memiliki kepedulian tinggi terhadap segala bentuk upaya untuk memperkuat keamanan siber yang sangat dibutuhkan untuk keberlanjutan misi-misi kritikal. "Oleh karena itu, Huawei Indonesia sangat antusias untuk mendukung upaya BSSN meningkatkan literasi dan kapabilitas pemangku kepentingan terkait keamanan siber. Termasuk tentang Honeynet sebagai upaya serius melakukan pendeteksian dan analisis ancaman siber sedini mungkin,” sebut Ken.

Baca juga: Warganet Butuh Edukasi Bagaimana Cara Melindungi Akun dari Hacker

Honeynet Project sendiri merupakan bagian dari upaya BSSN dalam menjaga keamanan nasional melalui pendeteksian serangan siber. Honeynet adalah sistem yang didesain khusus untuk mengetahui, merekam berbagai pola, dan jenis aktivitas serangan siber yang kemudian digunakan sebagai bahan dasar analisis lanjutan upaya pegelolaan serangan siber.



Pada kesempatan yang sama, Sulistyo, menjelaskan, literasi tentang peran Honeynet dalam ketahanan dan keamanan siber nasional diyakini akan terus meningkat. Ini berkat sinergi multiple-helix yang terbangun antara BSSN dengan berbagai pemangku kepentingan dalam ekosistem digital di Indonesia.

“Dukungan alih pengetahuan dari Huawei Indonesia sebagai pakar di bidang TIK sangat dibutuhkan untuk mempercepat peningkatan kapabilitas dan kompentensi ekosistem, terutama para SDM-nya, terutama dalam memahami isu-isu serta tantangan di bidang teknologi digital yang memiliki implikasi pada keamanan siber yang harus diantisipasi. Terima kasih Huawei Indonesia,” katanya.

Merespons hal ini, I Wayan Suarjana, menilai, kemampuan melakukan analisis dan deteksi dini terhadap ancaman siber menjadi kunci penting bagi semua pihak dalam mengantisipasi berbagai ancaman dan menyiapkan mitigasinya. "Kami mengapresiasi partisipasi Huawei Indonesia dalam program peningkatan literasi dan pengembangan kompetensi aparat Pemda di bidang keamanan siber serta Honeynet,” imbuhnya. Baca juga: Covid-19 Menggila, Begini Sibuknya Bus Sekolah di Jakarta Evakuasi Pasien
(iqb)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE