Threads Meta Berkembang Pesat Bertolak Belakang dengan X

Minggu, 07 Juli 2024 - 09:23 WIB
loading...
Threads Meta Berkembang Pesat Bertolak Belakang dengan X
Threads Meta. FOTO/ DAILY
A A A
CUPERTINO - Threads , pesaing Meta dari X, baru saja merayakan ulang tahun pertamanya. Meskipun diluncurkan dengan fitur yang sederhana, Meta terus mengembangkan aplikasinya untuk menjadikannya platform yang menarik bagi pengguna yang ingin mencari alternatif selain X.



Seperti dilansir dari The Verge, Kemunculan Threads tepat waktu. Pada musim panas 2023, akuisisi X oleh Elon Musk - saat itu masih bernama Twitter - membawa kekacauan.

Musk memecat banyak karyawan, mematikan server, dan membuat perubahan yang berdampak negatif pada pengalaman pengguna.

Platform menjadi tidak stabil, pengiklan besar pergi, dan platform dibanjiri iklan produk sampah dan cryptocurrency. Verifikasi yang kacau menyebabkan maraknya peniruan identitas dan penangguhan akun selebriti, serta penyebaran informasi yang salah.

Threads menawarkan platform sosial tanpa semua masalah tersebut - meskipun aplikasinya masih sangat sederhana saat diluncurkan pada 5 Juli 2023. Pengguna dapat membuat postingan teks hingga 500 karakter, menyematkan gambar atau video, dan mengomentari, menyukai, memposting ulang, atau membagikan postingan orang lain. Itu saja. Dan karena akun Threads terhubung dengan akun Instagram, mudah bagi pengguna untuk mulai menggunakan platform ini.

Meskipun Threads berkembang pesat dalam setahun, platform ini masih menghadapi beberapa tantangan:

X masih menjadi platform media sosial paling populer, dengan basis pengguna yang jauh lebih besar. Sulit bagi Threads untuk menarik pengguna dari X, terutama mereka yang sudah terbiasa dengan platform tersebut dan memiliki banyak pengikut.

Threads memiliki fitur yang lebih sederhana dibandingkan X. X menawarkan berbagai fitur seperti polling, live streaming, dan ruang obrolan, yang tidak tersedia di Threads. Hal ini dapat membuat Threads kurang menarik bagi pengguna yang menginginkan platform yang lebih serbaguna.

Meta memiliki reputasi yang buruk dalam hal privasi data pengguna. Hal ini dapat membuat beberapa pengguna enggan menggunakan Threads, karena mereka khawatir tentang bagaimana data mereka akan digunakan.

Belum jelas bagaimana Meta berencana memonetisasi Threads. Platform ini tidak memiliki iklan, dan tidak jelas apakah Meta berencana untuk memperkenalkannya di masa depan. Tanpa model monetisasi yang jelas, Threads mungkin kesulitan untuk bertahan dalam jangka panjang.

Terlepas dari tantangan ini, Threads telah menunjukkan kemajuan yang mengesankan dalam setahun pertamanya. Platform ini mudah digunakan, memiliki fokus pada percakapan, dan merupakan alternatif yang menarik bagi pengguna yang frustrasi dengan X.

Apakah Threads akan berhasil dalam jangka panjang masih harus dilihat. Namun, platform ini memiliki potensi untuk menjadi pemain penting di lanskap media sosial.
(wbs)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1205 seconds (0.1#10.140)