Selain Judi Online, Masyarakat Indonesia Juga Ketagihan Paylater

Jum'at, 28 Juni 2024 - 08:47 WIB
loading...
Selain Judi Online, Masyarakat Indonesia Juga Ketagihan Paylater
Paylater semakin menjadi pilihan utama konsumen untuk berbagai kebutuhan sehari-hari. Foto: Sindonews/Danang Arradian
A A A
JAKARTA - Masyarakat Indonesia suka sekali berhutang: yang penting beli dulu, bayar belakangan. Itu, yang membuat layanan Paylater tumbuh subur seperti halnya judi online. Ini terlihat dari laporan Perilaku Pengguna Paylater Indonesia 2024 yang menunjukkan peningkatan signifikan dalam penggunaan dan kepuasan pengguna layanan Paylater.

Laporan tersebut diungkap oleh Kredivo dan Katadata Insight Center (KIC). Data diperoleh dari analisis transaksi online dan offline lebih dari 2 juta pengguna Kredivo di 34 provinsi di Indonesia serta survei online terhadap hampir 7 ribu responden antara 10 Maret hingga 7 April 2024.

Transaksi Paylater mengalami peningkatan di 6 dari 13 kategori produk sepanjang 2023. Tingkat kepuasan pengguna juga meningkat dari 7,96 pada tahun sebelumnya menjadi 8,18 pada 2024. Hal ini menunjukkan bahwa Paylater semakin menjadi pilihan utama konsumen untuk berbagai kebutuhan sehari-hari.

Penetrasi ke Kota Tier 2 dan 3

Adopsi Paylater semakin merata di berbagai kota, terutama di kota-kota tier 2 dan 3. Pengguna di atas usia 36 tahun meningkat menjadi 29,6% pada 2023, dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang sebesar 27,8%.

Penetrasi ini tidak hanya terbatas pada platform e-commerce, tetapi juga di sektor belanja offline, di mana transaksi offline Paylater meningkat sebesar 169% sepanjang 2023.

Indina Andamari, SVP Marketing & Communications Kredivo menyebut bahwa ada pemerataan adopsi Paylater ke berbagai wilayah hingga kepuasan pengguna dari lintas generasi. “Kedepannya industri Paylater bakal terus menggeliat," katanya.

Executive Director Katadata Insight Center Adek Media Roza menyebut bahwa selama 2023 transaksi Paylater secara offline mencapai puncak pada kuartal empat, yaitu sebesar 44% dari total seluruh transaksi.

Apa yang Menyebabkan Adopsi Paylater Semakin Tinggi?

Tren peningkatan transaksi offline terjadi selama libur akhir tahun dan promosi dari berbagai merchant. Kota-kota tier 2 dan 3 mendominasi transaksi Paylater di merchant offline, dengan persentase sebesar 53,1% dibandingkan kota-kota tier 1.

Adopsi Paylater di kota tier 2 dan 3 menjadi pilihan bagi masyarakat untuk tetap berbelanja menggunakan Paylater tanpa hambatan infrastruktur digital dan tingginya ongkos kirim. Di sisi lain, transaksi Paylater secara online tetap didominasi oleh kota-kota tier 1 dengan kontribusi sebesar 50,5%.

Paylater juga tumbuh menjadi metode pembayaran pilihan untuk kebutuhan sehari-hari. Penggunaan Paylater meningkat pada enam dari tiga belas kategori produk, termasuk makanan (dari 16,6% pada 2022 menjadi 17,6% pada 2023), kesehatan dan kecantikan (dari 14,4% menjadi 15,8%), serta peralatan kantor dan alat tulis (dari 3,1% menjadi 4,2%).

Pengguna Berusia Lebih Tua Juga Tertarik Paylater

Temuan penting lainnya adalah peningkatan pengguna berusia di atas 36 tahun. Proporsi pengguna di usia ini tumbuh dari 27,8% pada tahun 2022 menjadi 29,6% pada 2023. Jumlah transaksi dari kelompok usia ini juga meningkat dari 31% menjadi 31,9%.

Nailul Huda, Direktur Ekonomi Digital Celios menyebut bahwa rentang pengguna yang lebih beragam menunjukkan bahwa Paylater di merchant offline diterima baik oleh kelompok usia yang cenderung lebih lambat mengadopsi belanja online dan lebih nyaman dengan belanja offline.

Berikut Beberapa Temuan Menarik Penggunaan Paylater di Indonesia:

1. Peningkatan Frekuensi Belanja Offline

Sebanyak 55,8% responden melaporkan peningkatan frekuensi berbelanja di merchant offline, dan 56,1% menyatakan bahwa pengeluaran mereka untuk belanja offline juga meningkat.

2. Pengguna Paylater untuk Transaksi Offline

Pengguna Paylater untuk transaksi offline meningkat pesat, mencapai 30,9% dari total pengguna atau meningkat sebesar 103% dibandingkan tahun sebelumnya.

3. Popularitas Paylater untuk Belanja Online

Paylater menjadi salah satu dari tiga metode pembayaran paling populer untuk berbelanja online, dengan penggunaannya mencapai 70,5% pada tahun 2024. Sebaliknya, penggunaan kartu kredit menurun dari 15% pada tahun 2023 menjadi hanya 9,5% pada tahun 2024.


4. Lebih Suka Tenor Panjang

Preferensi terhadap penggunaan Paylater dengan tenor panjang tetap tinggi. Pada tahun 2024, sebanyak 60,1% responden memilih tenor lebih dari 6 bulan, meningkat dari 58,1% padatahun2023.
(dan)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1367 seconds (0.1#10.140)