Hacker Ini Diwajibkan Berikan Gajinya ke Nintendo Seumur Hidup

Minggu, 26 Mei 2024 - 14:13 WIB
loading...
Hacker Ini Diwajibkan Berikan Gajinya ke Nintendo Seumur Hidup
Gary Bowser diwajibkan berikan gajinya ke Nintendo. FOTO/ UNILAD
A A A
NEW YORK - Gary Bowser, seorang peretas yang terkenal karena perannya dalam kelompok peretas Team Xecuter, dihukum untuk membayar 25-30% dari gajinya ke Nintendo selama sisa hidupnya.



Hal ini merupakan konsekuensi dari perannya dalam mengembangkan dan menjual perangkat lunak yang memungkinkan pengguna untuk memainkan game Nintendo bajakan.

Bowser dibebaskan dari penjara pada Maret 2023 setelah menjalani hukuman 40 bulan atas perannya dalam Team Xecuter. Kelompok ini membuat chip mod, kartrid, dan perangkat lunak jailbreak untuk konsol game Nintendo, yang memungkinkan pengguna untuk memainkan game bajakan.

Meskipun dijatuhi hukuman yang berat, Bowser secara mengejutkan menyatakan bahwa ditangkap adalah "berkah".

Dia mengatakan kepada UNILAD bahwa dia "tersesat" sebelum penangkapannya dan bahwa pengalaman di penjara membantunya untuk "menemukan jalan" kembali.

Bowser juga mengatakan bahwa dia tidak menyesali tindakannya, tetapi dia mengakui bahwa dia "tidak mempertimbangkan konsekuensi" dengan cukup serius. Dia berencana untuk menggunakan keahliannya di masa depan untuk "membantu orang, bukan menyakitkan mereka."

Hukuman Bowser adalah contoh yang jelas tentang konsekuensi serius dari pelanggaran hak cipta. Kasus ini juga menyoroti perdebatan yang sedang berlangsung tentang etika peretasan dan aksesibilitas video game.

Berikut adalah beberapa poin penting tambahan dari kasus ini:

Bowser dihukum karena melanggar Undang-Undang Hak Cipta Digital Millennium (DMCA).
Dia juga diperintahkan untuk membayar denda USD4,5 juta kepada Nintendo.
Kasus ini telah dipuji oleh kelompok industri game sebagai kemenangan penting dalam memerangi pelanggaran hak cipta.
Namun, beberapa orang berpendapat bahwa hukuman Bowser terlalu keras dan bahwa dia hanya berusaha membuat video game lebih mudah diakses.
Kasus Gary Bowser adalah pengingat penting tentang pentingnya menghormati hak cipta. Ini juga menimbulkan pertanyaan kompleks tentang etika peretasan dan aksesibilitas video game.
(wbs)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2725 seconds (0.1#10.140)
pixels