Tindakan Keras YouTube Terhadap Pemblokir Iklan ke Aplikasi Pihak Ketiga

Selasa, 16 April 2024 - 09:11 WIB
loading...
Tindakan Keras YouTube Terhadap Pemblokir Iklan ke Aplikasi Pihak Ketiga
YouTube. FOTO/ CNET
A A A
MENLO PARK - YouTube YouTube memperluas pertempurannya melawan pemblokir iklan dengan menargetkan aplikasi pihak ketiga yang memungkinkan pengguna untuk menonton video tanpa ikla

BACA JUGA - Chanel Youtube Front TV Milik FPI Kembali Menghilang

Mulai 14 November 2023, pengguna yang mengakses YouTube melalui aplikasi ini mungkin mengalami masalah buffering atau melihat pesan kesalahan yang menyatakan "Konten ini tidak tersedia di aplikasi ini."

Langkah ini menandakan perluasan upaya global YouTube yang dimulai tahun lalu untuk mendorong pengguna menonton iklan atau berlangganan YouTube Premium.

Sebelumnya, YouTube hanya menonaktifkan video untuk pengguna yang menggunakan ekstensi pemblokir iklan di browser web.

Menurut YouTube, kebijakannya melarang "aplikasi pihak ketiga mematikan iklan karena hal itu menghalangi pembuat konten untuk mendapatkan penghasilan dari penayangan mereka."

Hal ini secara khusus menargetkan aplikasi pemblokir iklan seluler seperti AdGuard, yang memungkinkan pengguna untuk menonton YouTube dalam aplikasi bebas iklan.

YouTube menyatakan bahwa mereka hanya mengizinkan aplikasi pihak ketiga untuk menggunakan API mereka jika mereka mengikuti Persyaratan Layanan Layanan API. Perusahaan akan mengambil tindakan terhadap aplikasi yang melanggar ketentuan ini untuk "melindungi platform, pembuat konten, dan pemirsa."

Seperti dilansir dari The Verge, Selasa (16/4/2024), sekali lagi, YouTube menyarankan pengguna untuk berlangganan YouTube Premium untuk pengalaman bebas iklan.

Bagi banyak pengguna yang mengandalkan aplikasi pemblokir iklan untuk menonton YouTube, ini mungkin menjadi kabar yang tidak menyenangkan. Namun, tampaknya YouTube berkomitmen untuk memberantas penggunaan pemblokir iklan di platformnya dalam waktu dekat.
Halaman :
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2340 seconds (0.1#10.140)