Meta Dituding Membiarkan Anti LGBT Berkembang Pesat

Kamis, 28 Maret 2024 - 06:51 WIB
loading...
Meta Dituding Membiarkan Anti LGBT Berkembang Pesat
Meta dan media sosial garapannya. FOTO/ DAILY
A A A
NEW YORK - Kelompok advokasi LGBTQ+ (GLAAD)menuding Meta gagal menghapus konten anti-trans dan melanggar kebijakannya sendiri, sehingga menyebabkan ‘kerugian yang terdokumentasi dengan baik di dunia nyata.’



Seperti dilansir dari The Verge, Kamis ((28/3/2024), GLAAD, kelompok LGBTQ+ terbesar di dunia ini, mengklaim bahwa sistem moderasi konten Meta memungkinkan “epidemi kebencian anti-transgender” berkembang di platformnya.

Sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh kelompok tersebut mengatakan Meta telah membiarkan lusinan postingan anti-trans – termasuk postingan yang menyerukan kekerasan terhadap individu – tetap online.

Organisasi tersebut mengatakan bahwa kelompok LGBTQ+ “mengalami peningkatan jumlah kerugian yang terdokumentasi dengan baik di dunia nyata” karena “kampanye propaganda, yang didorong oleh ekstremis anti-LGBTQ yang dibiarkan Meta berkembang di platformnya.”

Laporan tersebut mendokumentasikan beberapa contoh konten anti-trans yang diposting ke Facebook, Instagram, dan Threads antara Juni 2023 dan Maret tahun ini, semuanya dilaporkan oleh GLAAD melalui “sistem pelaporan platform standar” Meta.

Meta lambat menghapus konten anti-trans. Sebuah studi menemukan bahwa Meta membutuhkan waktu rata-rata 59 hari untuk menghapus konten anti-trans yang dilaporkan, dibandingkan dengan 24 jam untuk konten kebencian lainnya.

Meta tidak konsisten dalam menegakkan kebijakannya. Kelompok advokasi LGBTQ+ menemukan contoh konten anti-trans yang dihapus oleh Meta di satu platform tetapi tidak di platform lain.

Kebijakan Meta tidak cukup kuat. Kelompok advokasi LGBTQ+ mengatakan bahwa kebijakan Meta tidak melarang semua bentuk konten anti-trans, seperti misgendering dan deadnaming.
(wbs)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2032 seconds (0.1#10.140)